Mencicipi Pedasnya Oseng Mercon Kikil Buatan Sendiri

oseng mercon kikil buatanku
oseng mercon kikil buatanku

Sudah lama sebenarnya ingin mencicipi kuliner satu ini. Pertama kali tahu ada oseng mercon kikil sih gara-gara nonton acaranya Pak Bondan Mak Nyuus itu. Menonton Pak Bondan mencicipi masakan ini, saya langsung kemlecer. Terbayang pedasnya yang nonjok, sanggup membuat badan berkeringat. Bahkan ada yang menyebut pedasnya oseng mercon kikil itu cetar membahana.

Berhubung saya suka pedas maka masakan satu ini langsung masuk daftar masakan yang harus saya coba. Maunya sih bisa menikmati langsung ke tempat rumah makan yang menyediakan menu ini tapi belum kesampaian. Jadi deh, masak sendiri saja, toh bahannya mudah didapat dan cara memasaknya tidak rumit.

Konon kabarnya rasa super pedas itu karena perbandingan jumlah cabe rawit merah dan kikil itu 1:1. Jika memasak 250 gram kikil maka cabe rawit yang digunakan juga 250 gram. Wow, cabe rawit merah gitu lho, pantas saja jika pedasnya bisa membuat lambung ikut berjingkrak-jingkrak.

Jumlah cabe rawit inilah yang sempat membuat saya maju mundur, berani tidak perbandingannya seperti masakan aslinya. Pasalnya suami saya kurang suka pedas, kalau toh suka sambal, kadar pedasnya tuh sekedarnya saja. Duh dilema deh, hahaha. Akhirnya daripada tidak pernah mencicipi dan supaya tidak membuat lambung suami saya jejingkrakan, saya tetap memasaknya namun dengan jumlah cabai rawit 50 gram saja untuk kikil sebanyak 250 gram.

Kemarin saya memasak dengan kikil cuma 200 gram, aih kok tanggung banget sih. Iya nih, habis ke warung sayurnya agak  siang, waktu itu sekitar jam 6 pagi. Huhuhu, warung sayur langganan saya tuh buka jam 5 pagi dan langsung kemrubut yang beli, ramai banget. Jadi kalau kesiangan dikit aja, bisa-bisa tidak bisa mendapatkan sayuran, ikan, daging dan bahan-bahan lain yang sesuai keinginan.

Nah, untuk ngakalin kekurangan kikil yang 50 gram itu, akhirnya diganti dengan tempe. Hehehe, habis bahan yang ada cuma tempe. Tak apalah, yang penting kikilnya masih dominan. Ngebet banget soalnya, selama ini sih malas kalau harus masak kikil, soalnya kikilnya suka masih bau-bau gitu. Eh, dari resep itu ternyata kikilnya direbus dengan dikasih daun salam dan laos, jadi deh itu bau-bau tidak sedap hilang bersama air rebusan.

Hmm, akhirnya bisa juga masak oseng kikil mercon dengan campuran tempe sedikit. Hasilnya, pedas sih tapi kurang cetar deh. Tak apalah, yang penting rasa oseng kikil buatan saya uenaak, suami saya juga bilang begitu, hihihi. Aih, GR banget ya, padahal yang memuji kan suami sendiri, pantaslah. Eh, jangan salah itu juga karena resepnya yang pas. Monggo dinikmati,

sayang fotographernya masih amatir
sayang fotographernya masih amatir

Untuk resepnya saya memakai resep Mba Diah Didi, lengkapnya bisa dilihat di sini. Terus terang saya jatuh cinta pada resep-resepnya Mba Diah, makanya saya mau coba satu persatu deh. Oh ya, buat Mba Diah Didi, terimakasih ya sudah berbagi resep.

Nah, bagi yang penasaran seperti saya tapi oseng mercon kikil yang asli jauh dari jangkauan, masak sendiri saja. Dijamin lebih puas.

 

 

7 Comment

  1. belom pernah sih makan yang kayak gini

    1. Ayo di coba, masak sendiri, dikau suka pedas kan? cocok Mak.

  2. Sama2 Mba Ety..akhirnya berani coba juga ya..walau cabenya di kurangi..iya..di sesuaikan selara aja cabenya..cuma ini kalau cabenya cuma 50 gram..masuknya kategori oseng2 petasan ya Mba..hihi..belum mercon..tapi aku juga nggak berani sich bikin perbandingan cabe dan daging / kikil 1:1..cuma berani paling banyak 150 gram cabe rawit..itu aja udah minta ampun pedasnya..^^

    1. Weh,yang punya resep mampir. Hahaha, iya Mba Didi, petasan yang kecil.Kalau 100 gram bisa-bisa suami saya maagnya kambuh.

  3. kayaknya lezaaat banget, sayangny amau praktek ga ada kikilnya di pasar.Alias sudah laris terjual 🙂

    1. Lain kali dicoba Mba Putri, bakal ketagihan..

  4. Ety Handayaningsih Dan Oseng Mercon Kikil - BlogCamp says: Reply

    […] sahabat makan siang sambil jingkrak-jingkrak ? Jika belum cobalah menu Oseng Mercon Kikil buatan Jeng Ety Handayaningsih aka Ety Abdoel. Konon, rahasianya terletak pada bahan yang digunakan. […]

Leave a Reply