Main Ke Taman Sriwedari

tarik mang!
tarik mang!

Sudah setahun lebih tinggal di dekat Solo tapi masih jarang mengeksplorasi kekayaan budaya dan wisata kota ini. Apalagi alasannya kalau bukan jadwal libur kerja suamiku yang pendek.

Ditambah liburan kali ini, nggak kompak banget. Jadwal libur sekolah Si Mba, Ade  dan Suamiku ternyata nggak macthing. Satu-satunya kesempatan, ada di tanggal 1 Januari yang lalu.

Pilihan menikmati waktu libur pun jatuh di kota Solo saja, toh masih banyak obyek wisata yang belum kami kunjungi. Tadinya mau ke Taman Satwa Jurug, nggak jauh dari rumah tapi sampai di sana ramai banget. Urung ke Taman Satwa, kami pun memilih Taman Sriwedari.

Sebenarnya kami sudah sering lewat depan Taman Sriwedari tapi waktu kemarin kesana kok ya lupa nggak masuk lewat pintu utama. Kami masuk lewat pintu samping, jadi nggak sempat foto di pintu utama deh!. Tiket masuk ke Taman Sriwedari murah banget, cuma Rp.8000,00 per orang.

Waktu kami berkunjung kesana sih suasana masih tak terlalu ramai. Tidak ada antrian di loket, mungkin karena masih pagi. Taman Sriwedari itu ternyata seperti miniaturnya Dunia Fantasi meskipun wahana yang ada tak selengkap dan secanggih di Dufan.

Wahana yang ada di Taman Sriwedari diantaranya ada rumah hantu, boom-boom car, roller coaster mini, kereta, kolam renang dan aneka olah ketangkasan.

aneka wahana
aneka wahana

Nah, untuk bisa masuk dan menikmati aneka wahana tersebut, setiap pengunjung harus membeli tiket yang tersedia di beberapa tiket box. Harga tiket masuk berkisar antara 6000-7000 rupiah. Tersedia juga paket tiket berisi 3 atau 5 tiket. Selisih Rp 1000,00 lah kalau dibandingkan dengan membeli tiket satu persatu.

beli tiket dulu
beli tiket dulu

Sayangnya nih, sebagian wahana yang sudah dicoba anak-anakku tuh sebentar banget mutarnya. Paling cuma dua putaran saja dan rutenya itu nggak panjang. Jadi, anak-anakku tuh kurang puas.

Taman Sriwedari cukup rapi dan bersih. Tempat sampah berbentuk katak ada disetiap sudut. Tersedia pula toilet dan mushola. Untuk toilet sih nggak tahu bersih apa nggaknya karena nggak sempat pakai toilet.

Jika lapar, ada beberapa stand yang menjual aneka makanan seperti bakso, mie ayam, goreng-gorengan dan lainnya. Kami juga nggak sempat nyicipin aneka makanan di Taman Sriwedari karena waktu itu sudah niat pengin nyobain kuliner bakso di tempat lain.

 

 

 

 

 

14 Comment

  1. Anak-anak pasti senang diajak kekebun binatang. Tamasya sambil belajar dan mensyukuri karunia Tuhan ya Jeng
    Terima kasih reportasenya
    Salam hangat dari Surabaya

    1. Betul Pakde..anak-anak saya senang bisa jalan-jalan dan main di Taman Sriwedari.Salam hangat dari Karanganyar.

  2. salam dari karanganyar

    saya juga orang solo loh, saya waktu sma sering sering jalan jalan ke sekitaran solo naik sepeda onthel sampai sampai kebelakang sriwedari yang banyak jual buku baru maupun bekas . wah pokoknya seru jalan jalan sambil bersepeda walaupun saya orang karanganyar he..he..

    1. Salam kenal Mas Khoirudin.
      Bersepeda tuh menyehatkan, apalagi bisa sejauh itu. Saya juga kalau ngantar anak ke sekolah ngontel kok.

  3. Halo mbak, apa kabar?
    Sepertinya asyik ya membawa keluarga main ke taman seperti ini. Tempatnya gak jauh juga harga tiketnya terbilang murah.
    Rasanya sih kebutuhan akan taman bagi masyarakat sudah demikian penting. Ya sbg jalan untuk menyegarkan diri dari kesibukkan dan rutinitas sehari-hari.

    1. Kabar baik Mang Ujang. Betul sekali, anak-anak saya asyik banget menikmati aneka wahana yang ada di taman sriwedari. Ya begitulah, polusi makin banyak, harusnya ruang terbuka hijau juga makin banyak supaya udara sehat bisa didapat.

  4. Udah lama nggak ke sriwedari. Pukuhan tahun nggak ke situ mbak.

    1. Waduh, lama banget Mba Ika, pasti dah banyak yang berubah. Ayo ke solo, main ke sriwedari lagi.

  5. tempat asyik untuk rekreasi bersama keluarga 🙂

    1. Betul Mba Kasmini, lumayan bisa menyegarkan pikiran..

  6. Mudah-mudahan suatu hari nanti bisa kesana 😀

    1. Amin..semoga ya Mas Zaki

  7. Nah, jadi “taman-taman” di Indonesia itu sama semua ya Mbak, miniatur dufan 🙂 Makasih reportasenya.

    1. Kalau semua, entahlah Mba Titi Alfa tapi beberapa yang pernah sayakunjungi memang demikian.Sama-sama Mba Titi

Leave a Reply