Merindumu

dokumen pribadi
dokumen pribadi

Ada nggak sih yang lagi merindukan sesuatu seperti diriku?. Ini efek abu kali ya membuatku jadi agak melow-melow gimana gitu, hahaha. Secara banyak abu dimana-mana membuat suasana jadi mendung kelabu gitu.

Biasanya sih kalau lagi mendung kelabu bawaannya pengin di jendela, sambil duduk memeluk bantal trus pikiran melayang ke suatu momen dimasa yang telah lewat. Jiaaah, ini mah sinetron abis.

Merindu memang bikin panas dingin. Bisa bikin orang uring-uringan kalau belum ketemu. Orang? hehehe, maksudnya diriku, entah orang lain merasa demikian atau tidak.

Kalau sudah bertemu dengan yang dirindukan, bahagia bukan kepalang. Ekspresinya dari tersenyum lebar, kepedasan, hingga kekenyangan.

Hadeeh, membayangkannya membuatku harus menahan liur. Sayang seribu sayang rindu ini masih harus kusimpan sebab jarak yang membentang. Andaikan aku dan dirimu berjodoh tentu waktu akan mengantarku kepadamu, ehem,ehem, ada yang GR ndak? gubrak!.

Diantara kokohnya beton penyangga, disela hilir mudik perahu, ingin kulewati waktu bersamamu sambil menunggu surya tenggelam ke peraduannya, seperti kala itu agar rindu ini terpuaskan sudah.

Sungguh dirimu itu sulit kutemui di sini. Ada sih yang serupa denganmu tapi tetap saja beda rasa, beda suasana. Merindumu telah membuatku menyimpan asa, suatu hari aku harus kembali kesana.

Demi sepiring  aneka rupa dirimu, lenjer, adaan, pistel, kulit, keriting, lenggang, kapal selam. Ah, merindu pempek dengan cuko kental yang pedasnya cetar, memang bikin pening…

empek-empek

 

16 Comment

  1. Wow…dinas selama 6 tahun di Palembang jadi kecanduan makan empek-empek dengan aneka bentuk,ukuran dan rasa ini. Di Surabaya juga banyak yang jual makanan khas Palembang ini Jeng.

    Rinduku sudah terobati deh walau hanya menatapnya
    Terima kasih
    Salam hangat dari Surabaya

    1. Wow juga Pakde, emangPakde di palembang tahun berapa ya? kita nggak pernah ketemu ya..xixixi jangan-jangan tahun 90 an..Hihihi, pengen makan di tempat asalnya Pakde, lebih maknyus rasanya.Salam dari Karanganyar

  2. Untuk yang satu ini …
    Saya nyerah Mbak ety …
    Nyeraaahhh …

    (lho kenapa Om ?)
    (aarrghh pake ditanya lagi …)

    Salam saya Mbak Ety

    (19/2 : 14)

        1. Malu … aku maluuuu …

          1. jiaaaaah, pakai malu-malu nih Si Om..

    1. Hahaha, menyerah tanpa syarat ya Om…Salam Om Nh

  3. Yahaha, tak kira rindu keseseorang atau keluarga mbak. tapi sudah rada curiga pas scroll gak sengaja agak turun pas pertama buka, nah lihat gambar makanan, tapi tak kira tuh iklan, sempat heran tapi ada di badan postinga. ah saya abaikan, lanjut mulai baca dari atas. eh makin ke bawah kok mulai lagi, ada keganjalan. dan, daaan, duar!, yang saya lihat tadi itulah yang dirindukan. haha.. saya juga rindu mbak, terakhir makan pas masih di kampus lama 😀

    1. Yeheehehe, efek drama Mas Richo, kalau nggak ada dramanya kurang seruuu…kan jadi baca postingan sampai selesai kan. Asik..seneng deh yang nulis..wah, sesama pempek lover dong..

  4. Rindu pempek,.. sama dong. Sudah 3-4 tahun ngga pernah lagi makan peempek..
    Jadi rindunya juga lagi kritis banget nih.. hehehe

    Ya, akibat abu vulkanik kelud, semua menjadi tak biasa yang harus dibiasakan. Aku pun sekarang juga merindu, rindu masakan nasi pecel dan nasi tumpang. Mencoba keluar mencarinya, eh ternyata masih tutup..ya, bagaimana lagi, rindu tetap rindu. Namun kita punya pilihan untuk “bersikap” akan sebuah kerinduan,,

    1. Oh ya..lama juga ya..itu namanya rindu di ujung tanduk wkwkwk.
      abu telah membuat banyak kerinduaan ya..masih banyak abunya di situ Mas Agha? di sini masih, terutama di jalan-jalan, kalau lewat brrr, abu beterbangan. Saya juga merindu hujaaaaaaan untuk menghalau abu.

  5. Hmmmmm….asem…..pedes…..jadi ngiler….tulisan ini menimbulkan dosa deh…soalnya memancing air liur… 😀

    1. Betuuuul, bikin keringetan, hahaha…hadeeeh maap-maap..Mas Edi sudah bikin ngiler

  6. Haduh mak… itu foto sukses membuatku sakit hati!
    Sudah beberapa hari aku pengen sekali makan pempek.
    Masalahnya gak ada penjual pempek yang enak disini…. 🙁
    Pengen Mak….. hikss…

    1. Jiaaaah, sama dong..sait hatinya? bukaaan..pengen pempeknya..aih cup-cup..coba ke rumah Pakde..beliau tahu tuh tempat jual pempek di surabaya..xixixi

Leave a Reply