{1} : Mati Rasa

credit : pixabay.com
credit : pixabay.com

Kamu tahu rasanya jatuh?

Ah, kamu pasti tahu, rasanya sakit

Apa kamu juga tahu

Bagaimana rasanya jika selalu jatuh?

Bisa kau duga bukan

Rasanya sakit sekali

Lalu apa menurutmu yang kurasakan?

Jika terjatuh lagi, lagi dan lagi

Masih di lubang yang sama

Pasti kau akan bilang

Perih rasanya

**

Kamu keliru kali ini

Aku sudah kebal

Tak lagi merasa sakit

Tak pula merasa perih

Aku tak lagi merasakan apa-apa

Karena aku telah mati rasa

 

12 thoughts on “{1} : Mati Rasa

    1. duh jangan nyerah klo soal jodoh ila rizky….ingat teori the secret, kalau kita berpikir positif semesta mendungkung. eh semoga udah ketemu ya jodohnya hehhe

      btw, baru tahu mba eti suka nulis puisi

    2. Ilaaa, setuju deh dengan Mba Rina. Jangan nyerah dong kalau soal jodoh..Percayalah, ada seseorang di luar sana yang telah disiapkan Alloh untuk mendampingimu say..seseorang yang tepat,seseorang yang menjadi pelengkap separuh dienmu..so keep fighting..

    3. Aw…Ila masih terlalu muda utk patah semangat dalam urusan jodoh.. Masih buanyaaak yg usianya di atasmu tapi belum dipertemukan dengan jodohnya… (tunjuk muka). Sabar ya Ila.. 🙂

      1. Yuk, saling menyemangati untuk senantiasa berpikir dan bertindak positif.Sesaatmelepas galau, gundah ,resah, kecewa, sedih dll boleeeeh tapi setelah itu semangat lagi. Peluuuk Ila dan Mba Titik..

    1. Mungkin karena ketika mati rasa kita dah putua asa. Gak mau peduli lagi dan gak mau ngapa-ngapain lagi..Padahal selalu ada harapan..^nasehatin diri sendiri^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *