Bisa Membaca Sebelum Masuk SD, Haruskah?

Bisa Membaca Sebelum Masuk SD,

Memiliki anak yang bisa membaca sebelum SD tentu membanggakan. Apalagi banyak sekolah SD menetapkan syarat bisa membaca pada seleksi penerimaan siswa kelas 1. Ketentuan yang sering membuat orangtua berusaha untuk membuat anaknya lancar membaca sebelum masuk SD. Tapi, benarkah bisa membaca sebelum SD suatu keharusan?.

“Zahira sudah bisa baca ?”

“Belum!  Jawabku.

“Ikut yuk les bareng  Zata, temen-temen lesnya sudah bisa baca koran lho!”

Percakapan ini terjadi sebulan lalu. Tadinya Saya sih nyantai banget, Zahira belum bisa baca. Dari informasi yang Saya dapat belajar membaca sebaiknya saat usia SD, bukan TK makanya Saya pun tidak antusias dengan macam-macam les membaca.

Apalagi suami sudah wanti-wanti untuk tidak mengikutkan Zahira pada les membaca. Biarkan dia puas bermain dulu di TK, begitu kata Suamiku. Ya, sudah, Saya pun sampai sekarang tidak tertarik mengeleskan Zahira.

Persoalannya, bagaimana jika Zahira belum bisa baca saat masuk SD?. Bukankah, masuk SD jaman sekarang ada tes membaca?. Kalau nggak bisa baca, bisa-bisa nggak lulus tes masuk SD nya.

Apalagi jika melihat teman-temannya sudah lancar membaca. Satu hal yang sempat membuat saya merasa dilema. Antara ingin memiliki target yang sama dan ingin mengikutkan Zahira les membaca atau memilih belajar membaca sendiri sesuai dengan ritme Zahira.

Beberapa pakar mengatakan jika anak-anak usia TK belum siap untuk dijejali sesuatu yang bersifat kognitif seperti membaca. Kak Seto juga mengatakan jika sebelum masuk SD anak sebaiknya tidak diajari membaca, menulis dan berhitung.

Herannya, sekolah TK sekarang malah mengajarkan membaca, dan ini menjadi syarat masuk SD. Syarat? ya, tidak secara tertulis dinyatakan demikian tapi sudah menjadi rahasia umum.

Hal ini bertolak belakang nih sama PP No. 17 Tahun 2010:

Pasal 69
(5) Penerimaan peserta didik kelas 1 (satu) SD/MI atau bentuk lain yang sederajat tidak didasarkan pada hasil tes kemampuan membaca, menulis, dan berhitung, atau bentuk tes lain.

Nah lho, bagaimana ini? Ada yang bisa menjawabnya?.

Disisi lain ada juga pendapat yang mengatakan anak TK itu kan sedang dalam masa emas, semakin dini diajarkan semakin baik pula hasilnya. Nggak heran les membaca untuk anak TK menjamur dimana-mana.

Berbagai macam metode pengajaran membaca pun bermunculan. Tengoklah di toko buku, ada banyak metode pengajaran membaca ditawarkan. Saya tetap kekeh nggak mau ngajarin membaca. Setelah survey, SD incaran, ternyata di sana ada tes membaca, baru deh mulai mikir.

Di sekolah sebenarnya Zahira sudah diajari membaca. Lalu apa yang membuat saya khawatir?. ya karena kemampuan membacanya masih belum selancar teman-temannya. Saya mikir lagi, harus bagaimana ya?. Sekali lagi Suami yang mengingatkan saya untuk tak risau dengan kondisi tersebut.

Menurut Psikolog Nindyah Rangganis S.Psi, boleh mengajarkan membaca dengan memperhatikan kesiapan anak dan metodenya. Kemaslah belajar calistung dengan cara yang fun, istilahnya bermain sambil belajar. Seperti dengan menggunakan kartu bergambar, balok kayu, puzzle dll.

Dilema nggak sih?. Berhubung saya nggak mau lama-lama dalam dilema, maka saya putuskan, tentunya dengan mengingat dan menimbang banyak hal:

  1. Menerima, jika di sekolah Zahira diajarkan membaca, menulis dan berhitung. Ya, mau bagaimana lagi, dulu nyari sekolah TK yang nggak begitu, nggak nemu juga. Menerima berarti nggak ngedumel lagi.
  2. Tidak mengikutkan les membaca dst. Alasannya, di sekolah sudah diajarin.
  3. Di rumah, belajar membaca pakai kartu aja ketika Zahira sedang dalam kondisi bahagia dan tidak pakai pemaksaan. Apalagi saat dia nggak mau, ya sudah nggak usah saja. Jadi nggak tiap hari belajar baca.

Jalan yang Saya pilih itu jalan tengah. Nggak pengin maksain Zahira bisa baca sebelum SD tapi juga nggak cuek sama tuntutan sekolah.

Pilihan orangtua lain bisa saja berbeda, nggak papa, semua kembali pada persepsi dan prioritas masing-masing. Yang penting anak tidak tertekan menjalaninya.

http---signatures.mylivesignature.com-54492-344-51343A10920A1763355CE01CAE8FABCA

24 Replies to “Bisa Membaca Sebelum Masuk SD, Haruskah?”

  1. Kasihan anak sekarang, zaman saya dulu TK masa bermain tidak banyak dibebani pelajaran, apalagi TK nyanyiiii terus….

    1. Iyo Mba Nunu, nyari sekolah TK kayak jaman dulu susaaah. Sudah ada aturan tapiya dilapangan mah beda cerita..

  2. Sekolah sekarang banyak yang maunya terima jadi, padahal sekolah kan tempat untuk memperlajari semua yang belum diketahui. Tapi begitu beneran sudah bisa masuk, nanti di akhir study kalau hasilnya kurang baik, bilangnya bahwa itu bukan hanya tanggung jawab guru tapi juga ortu. Heueheuheu…. Bahkan anakku aja mau ekskul PMR di tes dulu & gagal. Padahal eskul itu kan untuk menampung minat siswa diluar kegiatan belajar mengajar, mosok harus bisa kasih perban orang dulu baru boleh masuk? Heheheee…. Akhirnya nerusin taekwondonya aja.

    1. Itu dia Mak Lusi..bahwa orangtua nggak boleh pasrah total sama sekolah itu betul. Namun sekolah juga harus menyadari, sekolah itu tempat berproses. Jadi nggak asal mau jadi aja. Kasus anak SD yang dikeluarin dari sekolah gara-gara belum bisa membaca itu contoh, sekolah menafikkan diri sebagai tempat berproses.
      Ada lagi ekskul harus diseleksi, hadeeeeh. Semoga enjoy ya dengan ekskul taekwondonya..emaknya aman nih punya anak bisa bela diri.

  3. Sekarang sistem pendidikannya demikian to Mbak. Kalau jaman saya SD dulu, pihak sekolah tidak mewajibkan calon murid-muridnya harus bisa membaca. Tapi yang medorong saya bisa membaca justru teman-teman sekolah. karena secara tidak langsung, saya merasa tidak nyaman belum bisa membaca lancar pada waktu itu. 🙂

    Btw, artikel ini di submite di Viva Log ya? Punya saya juga, “Bagaikan Menghisab Diri Sendiri.”

    1. Sistem yang ndak sinkron, antara aturan dan pelaksanaannya. Betul, ini artikel disubmit ke viva log..Oke Mas Dhico, nanti mampir ke situ

  4. He he saya dulu waktu SD membaca juga masih terbata-bata.

    1. Sama Pak Wahyu, masih belajar membaca Ini ibu budi..dengan buku terbitan balai pustaka.

  5. Betul mbak..orang tua seperti kita jadi bingung. Katanya gak boleh ngajarin anak membaca di tingkat TK, tapi salah satu syarat untuk masuk SD harus udah bisa baca..? Harusnya pihak SD bisa patuh dengan peraturan pemerintah, jadi anak-anak kita bisa menikmati masa kecilnya dengan riang gembira.

    1. Itulah Mba Nurul, aturan sudah ada tapi nggak ditaati. Kurikulum juga harus sejalan dengan aturan. Kalau jaman saya SD, awal kelas satu itu ya belajar membaca. Pakai sistem mengeja, I-ni i-bu bu-di..hehehe, jaduuul banget ya..tapi masih nempel itu cerita Si Budi dan Kakaknya Wati.

  6. anak saya masih 4 tahun, mau masuk TK Kecil, malah disaranin taun depan aja.
    kasian tar di TK sampe 2 tahun, gitu kata gurunya
    #yoweslah

    1. Alhamdulilah Mba Mea, biar anaknya nggak bosen juga

  7. Aku nggak pernah ngeleskan anak-anak untuk bisa baca. Hanya sesekali aku ajarin mbak. Yang terpenting buat aku menanamkan kegemaran membaca. Lagi pula sekolah anakku yang berlabel internasional aja nggak ada tuh tes baca untuk diterima disana.

    1. Setuju, menanamkan kegemaran membaca bukan berarti bisa membaca lebih dini kan ya..Wah, senengnya, orangtua ayem kalau gitu.

  8. Wah.. Udah lama gak maen ke blog mba Ety.

    Xixixi.. Sampe sekarang si Wawaw di rumah juga belum saya ajari membaca, boro boro membaca, ngapalin huruf aja alesannya macem2. “Wawa masih kecil papa!!” Nah diem deh kitanya..

    Eehh giliran diajak ke tempat maen, kita bilang “itu untuk yang udah gede wa” malah bales “Wawa udah gede kok” sambil ngangkat rok nunjukkin kakinya udah panjang maksudnya..

    Lagi lagi kalah argumentasi ama anak 3 taun wkwkwwk

  9. Nurbaeti Rachman says: Reply

    Cucuku kelas 2 SD baru bisa baca, hehe sekolah swasta mahal, islami dan keren lagi,,,,,,sekarang kelas 4 hobby membaca

    1. Wah keren cucunya. Iya nih Bu Nur, suka bingung antara aturan dan pelaksanaan di lapangan yang nggak singkron.

  10. lebih baik diajarkan membaca sebelum masuk SD gan, contohnya dulu ane TK bisa baca dulu, baru masuk SD, biar ga kaget nantinya

    1. Baik, terimakasih sarannya.

  11. Artikelnya bagus mba, coba pakai metode Abaca mba untuk mengajarkan anak agar cepat membaca. Metodenya dengan bermain tentu akan sangat disukai anak-anak. Bagi Parent yang masih galau dengan anaknya yang belum bisa baca, Kartu abaca sangat direkomendasikan.

    1. Siip. terimaaksih masukannya

  12. Epi Handayani says: Reply

    Boleh ikut nimbrung…kelemahan anak saya yang saat ini umurnya 6 taun 4 bulan adalah ga lancar baca padahal sempet kursus baca. Nah pas kemarin tes masuk SD di salah satu sd islam ternama di depok syaratnya harus bisa baca. Saya kecewa persyaratan masuk SD kok harus bisa baca ya. Itu secara tidak langsung mengharuskan saat TK si anak harus bisa baca donk ya padahal khan saat TK adalah dunia yg menyenangkan yg harusnya bukan pelajaran yg mengharuskan anak TK bisa baca..jadi ga adil banget syarat masuk SD harus bisa baca.

    1. Itu persoalan yang jamak Mba Epi.
      Begitulah kondisi di lapangan. Ibarat kita mau idialis malah susah.
      Makanya saya pun mencari jalan tengahnya. Alhamdulilah belajat dengan menggunakan kartu menyenangkan buat Zahira.
      Dapat sekolah juga yang bisa menerima kondisi Zahira yang belum lancar membaca.

  13. kasian anak sekarang baru buka mata udah di jejelin dengan ini dan itu. yang gx abis pikir masa baru kelas 2 udh ada pelajaran sains dan matematikaanya lumayan rumit hadehhhh….

Leave a Reply