Festival Jenang Solo 2016

FESTIVAL JENANG SOLO 2016

Kalau saya sebut kata Jenang, apa yang terlintas di pikiran teman-teman?. Hm, saya sempat berpikir bahwa Jenang di Kota Solo itu sama seperti yang ada di daerah asal saya, yaitu makanan manis sejenis dodol. Ternyata saya keliru, Jenang yang dikenal di sini adalah sebutan lain untuk bubur. Ini namanya lain ladang lain belalang, ya.

Masyarakat Solo, sejak dahulu dikenal lekat dengan berbagai ritual adat. Boleh dikatakan hampir setiap ritual itu ada maknanya. Salah satunya yang berkaitan dengan Jenang atau bubur. Kita semua tentu mengenal bubur ya, makanan bertekstur lembut. Bisa berasa asin dan gurih, bisa juga berasa manis.

Jenang atau bubur kadang di identikkan sebagai makanan bayi dan makanan untuk orang sakit. Nggak salah juga sih, karena bayi kan makanannya memang bubur. Begitupula dengan orang sakit tertentu, biasanya hanya diperbolehkan makan-makanan yang bertekstur lembut seperti bubur ini.

Tapi, di kota Solo ternyata Jenang atau bubur ini memiliki peran yang lebih luas. Tidak hanya semata sebagai makanan pelengkap. Tapi memiliki peran sebagai simbol, doa dan harapan masyarakat terhadap kehidupannya. Jadi keberadaan Jenang ini lekat sekali dengan ritual adat yang berlaku turun-temurun.

Dalam masyarakat Jawa, termasuk Solo dikenal adanya ritual “selamatan” yang dimaksudkan sebagai sarana memohon keberkahan pada Tuhan YME. Salah satu ritual selamatan yang menghadirkan Jenang sebagai ritual adalah selamatan Ibu hamil. Biasanya akan dibuatkan Jenang Procotan.  Tujuannya baik sih,agar ibu dan anak diberi kesehatan dan kelancaran dalam proses persalinan.

aneka jenang solo sumber: eventsolo
aneka jenang solo
sumber: eventsolo

Nanti kalau jabang bayi sudah lahir maka akan dibuatkan Jenang lagi, namanya Jenang Sepasaran. Ada pula Jenang Sumsum, yang biasanya hadir saat ada hajat pernikahan. Tujuannya agar pengantin, keluarga dan segenap panitia diberikan kesehatan dan keberkahan. Masih banyak lagi ritual adat Solo yang menghadirkan makanan lembut ini.

Selama saya tinggal di sini ada beberapa jenis Jenang yang saya tahu. Diantaranya adalah jenang sumsum, jenang mutiara, jenang grendul, jenang pati telo dan jenang lemu. Katanya sih masih ada jenis jenang lainnya tapi saya belum pernah melihat dan merasakannya.

Bagi teman-teman traveller yang meminati event budaya. Bulan Febuari adalah saat yang tepat untuk berkunjung ke kota Solo. Mengapa? karena ada banyak event budaya digelar pada bulan itu. Salah satunya adalah tentang makanan yang saya bahas tadi yaitu Festival Jenang Solo (FJS) 2016.

Festival Jenang Solo rutin diselenggarakan setiap tahunnya dan sudah menjadi kalender wisata kota Solo. Tahun ini Festival Jenang Solo mengangkat tema “Ragam Jenang Nusantara”. Akan ada berbagai rangkaian acara dalam Festival Jenang Solo 2016 ini diantaranya pembagian jenang gratis sebanyak kurang lebih 20.000 porsi untuk pengunjung, masak jenang besar, jelajah sejarah jenang, produksi jenang lintas agama, lomba jenang, pameran foto dan lomba foto, pagelaran seni dan budaya serta beragam acara lain.

Festival Jenang

Rangkaian acara Festival Jenang Solo akan berlangsung dari tanggal 14 Febuari hingga 17 Febuari 2016, bertempat di koridor Ngarsopuro dan Pamedan Mangkunegaran. Acara ini berlangsung dari pukul 10 pagi hingga 9 malam.

Bagaimana, tertarik ingin menikmati aneka Jenang Solo?. Kesempatan bagus buat mengenal keragaman makanan tradisional Indonesia. Asyiknya, bisa dinikmati secara gratis. Hahaha, lihat saja porsinya yang begitu banyak. Hm, bisa kenyang makan Jenang kita.

Buat yang mau travelling di bulan Febuari dan belum tahu mau pergi ke mana. Ayo, ke Solo saja! Kunjungi Festival Jenang Solo 2016.

http---signatures.mylivesignature.com-54492-344-51343A10920A1763355CE01CAE8FABCA

41 Comment

  1. besok kudu dateng dan icip2 🙂

    1. Siap Pak Danang

  2. InsyaAllah ada rencana ke Solo bulan depan…semoga bisa ikutaan…

    1. Ditunggu Mba Ika

  3. baru tahu kalau jenang itu banyak macamnya. selama ini kupikir jenang ya cuma yang cokelat itu

    1. Iya Mba Innayah, banyak macemnya

  4. Jadi jenang juga digunakan untuk acara selamatan ya ?
    baru tahu nih mbak, makasih banyak ya share nya jadi to go list nya nambah deh hihi

    1. Iya Mba, dulu tahunya bubur merah putih aja untuk pemberian nama bayi. Ternyata di Solo banyak macamnya

  5. Jadi pengin pulang Mbak.banyak even menarik.
    Pasti sekarang Pasar Gedhe juga tak kalah ramai dgn lanpionnya ya.emang banyak even di Solo bulan depan.

    1. Sudah rame dengan lampion Mba Tatit. Monggo mudik.

  6. Waah pengen nyicip jenang Solo tanpa ke Solo … gimana caranya, ya?

    1. Masak sendiri Mbak Niar, hehehe.

  7. Kirain jenang itu dodol mba.. :p pernah beberapa tahun lalu mampir ke solo sebentar, yang di hunting serabi notosuman dan batik di pasar klewer.. gak sempet cicip jenangnya kota solo.. 😀

    Mudah2an lain waktu dikasih kesempatan mampir lagi.. 😀

    1. Kalau di daerah asal saya ya dodol. Kalau di Solo ternyata lain.
      Kapan -kapan kalau pulang ke Indonesia bolehlah liburan ke Solo.

  8. Asli sku pengen banget dateng festival jenang sejak thn lalu.moga2 tahun ni bisa dateng sapa tau bisa sklian ketemu mbak Ety :*

    1. Weh, semoga jadi mba Muna.
      Sayang kalau kelewat lagi.

  9. aku suka sekali bubur, yang di Solo namnya jenang ya…

    1. Iya Mba Astin, beda ya kalau di cilacap

  10. Aku Belum Pernah ke Solo Mb, hihihi

    1. Berarti ada banyak alasan untuk ke Solo bulan ini mba milda.

  11. […] Tiongkok, Pemecahan Rekor Muri Penulisan Kaligrafi Cina 500 meter, pesta kembang api dan lampion, Festival Jenang Solo, Sendratari Ramayana, Wayang Orang Sriwedari, Cap Go Meh dan pertunjukkan Kethoprak di […]

  12. Waaah ada ya? Aku paling suka jenang sumsum & candil

    1. Ada Mba, hayuk ke Solo. Aku juga suka tuh, halaaaah. Aku mah apa aja doyan

  13. What??? baru dengar ini lo mbak kalau Jenang = bubur. Wah sepertinya menarik, apalagi dari Jogja ke Solo cuman 2 jam saja. Ah kayaknya bener – bener tergiur nieh mbak,,,, Hmmmm tanggung jawab mbak, hehehehe

    1. Iya Mba, saya juga baru tahu setelah tinggal di sini.
      Dulu tahunya jenang itu dodol.
      Beda daerah beda penyebutan ya.

  14. Dari dulu memang pengen banget ke solo. Tapi nggak jadi mulu. Semoga deh bulan ini ada rezeki buat ke Solo. Penasaran dengan Festival Jenang nya… Sekalian wisata kuliner hehehe

    1. Monggo Mba Oka, mumpung lagi semarak banget nih.

  15. Mba ety, about me di side bar blog mba udah keren 😀

    baru tahu festival jenang ini ,,, yang mengadakan siapa mba ? 😀

    1. Jiah, itu mah tinggal isi doang, gak bisa modifnya
      Pemkot Solo Mba hana

  16. Waktu dulu ke Solo kenapa daku ga sempet cicipin jenang yah? Aaahh… menyesal nih mba :(.

    1. Berarti kode keras untuk ke Solo lagi tuh Mba Molly.
      Biar bisa nyicipin jenang.

  17. Wuaaah… mauuu… kyknya enak2 bangeeet @@

    Berkunjung juga ya ke blog saya dan jangan lupa meninggalkan jejak/komen

    1. Iya Mas Miftah.Monggo tindak Solo.

  18. Udah lama nggak ke Solo nih, makin banyak festival ya kayaknya 😀

    1. Betul Mba Nia, bulan ini ramai sekali dengan event

  19. jenang sumsum dan jenang lemu saya familiar deh, nah jenang lainnya entahah. Jadi inget kalau dulu suka ada tukang bubur sumsum yang lewat depan rumah. Biasanya jam 9an gitu, dan baru nyadar setelah baca postingan ini kalau si abang tukang buburnya udah lamaaa sekali ga lewat depan rumah. Padahal aku suka, manisnya pas dan cocok buat lidahku yang sebenarnya ga terlalu suka rasa manis makanan.

    1. Itu juga jenang yang paling sering saya makan Mba Efi.
      Soalnya sudah biasa membuatnya.

  20. yang difoto itu jenang apa ya mbak?? 😀
    jadi ngiler -,-

    1. Betul Mas Faajar, monggo tindak Solo.

  21. krn nikah ama org solo, aku dr awal dgr jenang ya lgs mikirnya bubur mba :D… mama mertua sering bawain jenang lemu dan aneka bubur2 solo lainnya, so far sih aku suka bgt ama jenang solo ini.. 😉 jenang lemu agak unik ya rasanya, krn dikasih gudeg gitu, tp sbnrnya not bad lah…

    1. Oh Mba Fanny, suaminya orang Solo, Solo nya mana Mba?
      Saya juga suka sama jenang atau bubur ini.
      Di Solo inilah pertamakali makan bubur lawuhnya sayur.

Leave a Reply