Jawilan Blogger : Nyicipi Jadi Blogger Zaman Dulu

Di jawil dari Palopo tuh rasanya sriwing-sriwing tapi gak keliatan wujudnya, qeqeqe. Ya, kali Nyak, njawil tuh pakai palu nape! Wek, ini njawil apa mukul ya? Maksudnya pakai palumara, palubasa dan sebangsanya itu, lho Nyak, qeqeqe.Β Apaan sih? Gini, beberapa waktu lalu tuh, Nyak Rotun posting tentang jawilan blogger dan mention saya. Walaupun bukan kewajiban, saya pengin juga gabung. Itung-itung buat refreshing. Mosok nulis serius terus.

Saya sih, nggak begitu paham darimana awalnya kebiasaan jawilan seperti ini. Meskipun saya ngeblog sudah cukup lama tapi karena gak gaul makanya nggak tahu. Baru tahu, kalau blogger jaman dulu suka jawil-jawilan itu, dari blog nya Teh Nchie alias Mba Sri. Tradisi jawilan ini menjadi ajang silahturahmi antar blogger.Β Konon, blogsphere kala itu memang belum rame dengan post paid dan sebangsanya.

Apa sih, yang jadi isu jawilan kali ini? Taraaa, ini dia :

1. Siapa sih, Guru SD yang pertama kali teringat dan kenangan asyik bersama beliau?

Buat saya sih, Guru SD yang paling lekat di memori itu Bu Sugiyanti. Sebenarnya nggak banyak pengalaman asyiknya, sih. Malah cenderung lebih banyak horornya, karena di seantero sekolah, beliau terkenal sebagai guru yang tegas dan disiplin bahkan cenderung killer, gitu. Tapi kenapa malah paling diingat ya?

Pasti karena pernah dimarahi? Hahaha, kalau itu pasti! Kayaknya rata-rata murid beliau pernah mengalaminya. Hanya saja kalau buat saya, kok semacam killer membawa berkah ya. Untung, saja saya pernah diajar beliau. Hingga akhirnya bisa ngeblog seperti sekarang ini.

Gini, lho, saat itu, liburan sekolah, Bu Sugi memberi tugas menulis cerita liburan. Tugas yang sempat bikin saya bingung tujuh keliling. Gimana nggak bingung, teman-teman pada asyik berlibur beneran ke tempat wisata. Sementara saya di rumah saja. Masa, saya mau cerita tentang kegiatan saya yang seharian di rumah, sesekali bertengkar sama adik, bantu ibu menyapu halaman dan kegiatan yang menurut saya nggak keren blas (pikir saat itu).

teacher-1506363_1280

Saya pun memeras otak, apa gerangan yang ingin saya tulis. Setelah waktu liburan hampir habis akhirnya saya putuskan untuk mengarang indah saja. Iya, dengan mengandalkan imajinasi, saya menulis cerita liburan kayak di majalah anak-anak itu.

Ceritanya, saya berlibur ke rumah Kakek di desa. Dimulai dengan serunya perjalanan naik bis, disambung dengan naik andong yang melewati persawahan. Saya ceritakan betapa indah pemandangan di kanan kiri sepanjang jalan menuju rumah kakek, dan seterusnya. Aseli, ini cerita ngarang banget. Lha wong, saat itu rumah Kakek dan rumah kami itu deketan. Lima langkah doang, qeqeqe!

Sempat deg-degan sih, takut ketahuan kalau itu mengarang indah saja bukan cerita liburan yang sebenarnya. Tapi, pasrah saja, kalau mau menulis lagi sudah gak ada energi. Eh, la dalah, di luar dugaan! Bu Sugi justru memuji tulisan saya. Dibacakannya tulisan itu didepan teman-teman sambil memuji bahwa tulisan saya baguuuus.

Wuih, rasanya plong campur bahagia banget. Nggak nyangka! Cerita inilah yang selalu saya simpan baik-baik di ingatan dan menjadikannya motivasi dalam menulis selama ini.

I have to say big thanks for her!

2. Temen SMP yang pertama kali teringat dan apa cerita asyik dengannya?

Temen SMP saya yang satu ini, saya ingat karena dia itu banyak mengenalkan hal-hal baru buat saya, namanya Sami Anggraeni. Zaman SMP dulu, saya masih kudet dengan segala macam komik jepang. Setelah kenal Sami, saya mulai kenal dengan komik Jepang karena dia suka bawa komik itu ke sekolah.

Jadilah, saya suka sekali pinjem komik yang ngehits masa itu. Hihihi, iya tahun 1990 an gitu kan banyak komik Jepang yang populer di kalangan remaja seusia saya. Seperti Candy-candy, Pop Corn, Sailor Moon dll. Sami itu koleksinya lengkap, dan dia baik banget mau minjemin. Walaupun saya nggak bisa minjemin dia karena saya nggak pernah beli komik.

Dia juga yang mengenalkan saya pada majalah-majalah remaja yang ngehits kala itu. Majalah Mode, Gadis, Anita dan Aneka punya tempat di hati sayaaah. Waduw, jadi ketahuan nih umurnya.

Jadi, Sami inilah yang membuat masa remaja saya jadi berwarna. Kenal Atalarik Syah, Thomas Djorgi, Gunawan, Teuku Ryan dkk. Jiaaah, ngaku-ngaku kenal. Teman-teman kenal nggak sama mereka?

3. Apa kuliner di luar kotamu yang pertama kali diingat, di mana lokasinya dan apa istimewanya?

Yang paling ingat itu pempek. Tempatnya di mana? Ya di Palembang lah. Mau pempek Pak raden kah, candy kah, Noni kah. Pokoknya asal makan pempeknya di tempat asalnya buat saya mah enaak aja. Ikannya terasa, nggak bau amis, gurih dipadu cuko kental pedas, manis dan asem. Pokoknya, nikmat banget kalau pempek Palembang.

4. Kapan terakhir kali baca koran edisi cetak? Apa namanya dan dimana bacanya?

newspaper-832135_1280

Sebulan lalu kayaknya, tepatnya sih lupa. Korannya namanya Solo Pos. Bacanya di sebuah klinik. Yang saya baca saat itu Jon Koplo. Ini cerita komedi singkat. Temanya sih, sehari-hari banget. Saya suka baca ini sebab, teman-teman saya kerap dimuat di sini cerita lucunya.

5. Jika sempat meletakkan gadget lalu melihat sekeliling di tempat umum. Apakah kamu melihat keberagaman (manusia) yang ada? Apapun jawabannya, maka apakah yang ada di benakmu melihat ini?

Hm, apa ya? Di tempat umum seperti itu akan kelihatan bermacam-macam karakter orang. Kadang suka bertanya-tanya, kok orang bisa gitu ya. Tapi ya dalam hati saja sih. Buat bahan instrospeksi diri biasanya. Seandainya, saya dalam posisi orang itu, kira-kira apa yang akan saya lakukan.

6. Apakah angkutan umum terakhir yang kamu naiki. Asik nggak sih perjalananmu?

Wah ini, saya tiap bepergian paling sering ya, naik angkutan umum. Terakhir minggu kemarin, naik angkot dan naik BST (Batik Solo Trans). Kalau angkot sih, ya gitu deh. Suka dipepetin padahal tempat duduk dah penuh.

Kalau naik BST sih enak, ada AC nya, dan lebih nyaman. Hanya saja kalau di jam-jam kroded ya, penuh banget. Banyak yang berdiri pula. Tapi, mending lah ada AC nya jadi lumayan.

7. Apakah pagi ini sempat melihat matahari terbit? Kenapa?

Nggak sempat, kalau bukan hari libur mah. Ya, mau gimana lagi aktifitas di dalem rumah barengan matahari terbit, sih. Nyiapin sarapan, nyiapin anak-anak berangkat sekolah, dan suami berangkat kerja. Mana sempat, ngintip matahari pun gak bisaaa!

Horee, akhirnya bisa menuntaskan jawabannya Teh Nchie Hani, dan melunasi janji jawilannya Nyak Rotun DF. Benar sih, dunia blogger sekarang ini dinamis banget. Β Kadang, saya juga perlu rileks, dengan menulis tanpa banyak berpikir tentang like, share, SEO maupun engagament.

Teman-teman mau ikutan Jawilan Blogger? Sini, saya jawil!

61 thoughts on “Jawilan Blogger : Nyicipi Jadi Blogger Zaman Dulu

  1. iya mbak mengakir ajah dan apa adanya, ttg keseharian, guru, lingkungan rmh, lingkungan kantor…
    memang perlu jg seh terlepas dr yg namanya rutinitas (nulis hrs mikir seo, like dll)….
    nuwun mbak dh diingatkan biar gk terlalu spaneng nulis terus hahahaha

  2. Dulu, memang sempat ada jawilan-jawilan blogger gini. Memang sih, sebelum jenal JR, statistik, dan ngeblog sekadar menulis untuk curcol. Haha.. Malah, kalau dulu dapat award segala buat dipajang.

  3. Angkutan yang pertama kali..ya kol ( klo di kampungku ) , dlu kalau mau berwngakt sekolah harus pagi biar bisa naik kol sampai bergantungan…ngeri tapi daripada terlambat.. πŸ˜€ jauuh maak.kalau dsuruh jalan kaki.

    1. Aku kenal kol mak.
      Cuma waktu kecil jarak antara rumah dan sekolah gak jauh. Jadi ya cukup jalan kaki.
      Mulai dari TK sampe SMA, cukup jalan kaki.

  4. Jawil aku Mbak, jawil hahahaha … aku dulu ngeblog 2007-an, juga masih suka ngisi post-post seperti ini. Masa di mana blogpost benar-benar isinya our slices of life, belum tabrak sana-sini berebut job review *eh. Kayaknya yang seperti ini harus digalakkan lagi ^^

  5. Sek mau ngakak dulu, hahahaha
    Palubasa dikirim Solo meh jadi opo Mbaaa xD
    Sini main Palopo aja wes, kalau nggak ke Makassar, nanti sekalian kopdar sama Mba Niar. Asik banget pasti ya.
    Makasih udah jawab jawilanku yo Mba.
    Ah, love you Mba Ety dan geng Ijoek :*

    1. Ayo lah, mupeng pengen kopdaran di pinggir pantai Losari sambil menikmati coto makasardan es pisang ijo Nyaaak
      Sama-sama.
      Love u too nyak and geng ijoek

  6. ciee..ciee yang tulisannya baguus. Mengarang indah, ternyata dah ada bakat jadi penulis tuh Maak.

    Apalah atuh kita mah Blogger Jadul angk Thomas Jorghi nyanyo dangdut, sembako cinta…..eaaa

  7. Ya ampuuun, ngeliat tulisan kapan terakhir baca koran edisi cetak. Trus ilistrasi foto kek di atas, seru kali ya. Asik kali ya di taman secantik itu, leyeh2 sambil baca koran *blog juga hihi.

    Pernah nulis kek gini, setaun yg lalu keknya. Topiknya seputar buku. Seru emang, gk sutris ngejawabnya hahaha

    1. Kalaudi taman sekarang banyakan main hape bukan baca koran, nggak kayak dulu.
      Hihihi, iyaaa mba, cepet juga kan nulisnya dan bikin awetmuda wong keningnya gakmpe berkerut karena mikir.

  8. Saya termasuk yang sering banget ngeliatin orang, Mbak. Melihat pola orang-orang yang berseliweran, bagaimana tingkah mereka, sometimes nemu aja sih sesuatu yang bikin godek-godek kepala. Tapi, itu tadi, melihat mereka berseliweran dengan identitas masing-masing membawa kesadaran tersendiri untuk saya, tentang eksistensi dan ‘sesuatu’ yang ada dalam diri manusia.

  9. Mbak ety aku mau dong dijawil? Aturan mainnya jadinya gmn nih? He3 maaf nanya krn saya newbie, isi blog pun campur2 dan cuma soal daily activities aja

    1. Boleh Mba Imelda..aturannya tinggal jawab pertanyaan -pertanyaan tadi di blog Mba Imel/
      Nggak papa mba, inijuga blog gado-gado.
      Malah lezatoo

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *