Angkringan Omah Londo, Nyaman Untuk Ngobrol Bareng Teman

Ngobrol bareng teman sepertinya mendarah daging di kota Solo. Buktinya, kala malam mulai beranjak, tempat angkringan atau wedangan mulai bertebaran dimana-mana. Ya, di angkringan ini, pengunjung tak hanya menikmati sajian kuliner khas tapi juga menikmati obrolan dengan pengunjung lain.

Angkringan mudah ditemui, di pinggir jalan, di perkampungan, bahkan di komplek perumahan pun ada. Tak butuh tempat yang luas untuk bisa mendirikan tempat ngobrol ini. Di lingkungan tempat tinggal saya, angkringan hanya butuh sedikit tempat di pinggir lapangan.

Cukup, beratap terpal dan bangku panjang untuk duduk pengunjung. Sederhana!

Sekarang, angkringan tidak hanya bisa ditemui kala malam dan di tempat yang sederhana. Angkringan bergaya kafe seperti ini, menawarkan suasana yang nyaman untuk ngobrol bareng teman. Jam bukanya pun sejak siang hari, membuat saya betah menghabiskan waktu di sini, Angkringan Omah Londo.

angkringan-omah-londo2

Mendengar namanya, bisa ditebak bahwa ini perpaduan antara unsur Jawa dan Belanda. Yup, nuansa Belanda nampak dari bangunannya yang merupakan rumah peninggalan Belanda. Dulunya, rumah ini merupakan rumah dinas Menejer pabrik es Saripetojo milik Belanda.

Wujud bangunannya masih asli, dengan interior ruangan yang dihiasi dengan perabotan bergaya vintage. Jendela ruangan yang terbuka lebar membuat udara leluasa keluar masuk. Membuat adem suasana di Omah Londo.

Sementara itu, unsur Jawanya, ada pada konsep angkringannya. Ditambah lagi sebagian besar menunya adalah makanan yang biasa ditemui di angkringan pada umumnya. Meskipun ada sedikit variasi, seperti es krim dan aneka jus.

angkringan-omah-londo3

Mengapa saya betah ngobrol di sini?

Selain tempatnya yang adem dan nyaman. Suasana di sini juga bikin betah. Gimana nggak betah ngobrol, jika sepanjang waktu ditemani dengan alunan musik tempo dulu. Lagu-lagu yang jadi favorit saya kala remaja, diputar di sini. Iya, bahkan lagu-lagu MLTR kesukaan saya turut menemani ngobrol saya kala  itu. So, sweet banget!

Untuk menemani obrolan bareng teman, beragam menu angkringan bisa dipilih. Mulai makanan berat seperti nasi atau sego maupun camilan seperti goreng-gorengan pun ada. Nah, ini dia sebagian menu angkringan yang disediakan Angkringan Omah Londo:

  • Sego empal serundeng, sego teri, sego bakar, sego sambel belut, sego bandeng, sego oseng, sego rica ayam, sego tetelan, sego geprek, sego ampela ati, sego sambel pete,sego iwak wader,sego pedo (sego kucing).menu-angkringan-omah-londo
  • Tempe goreng, tahu isi, tahu bacem, tempe bacem, sosis solo, tempe gembus bacem, bakwan jagung.
  • Sate telur puyuh, sate bakso, sate usus, sosis, dll
  • Minumnya, wedang beras kencur,gula asem, teh, jus terong londo, lemon tea, wedang jahe, kopi, es krim, aneka jus dll

Nah, banyak pilihan bukan? Bingung mau pilih yang mana? Hahaha, kalau nggak ingat garis pinggang, saya bisa kalap di sini. Menunya mengunggah selera semua. Ya, kalii, bakal  muat perutnya!

menu-angkringan-omah-londo4

Pengunjung, tinggal ambil makanan yang diinginkan. Boleh sedikit, boleh banyak, nggak ada batasan sih. Asal bayar saja! Qeqeqe. Kalau sudah nemu mana yang ingin dinikmati, bayar dulu dikasir, ambil nomer tempat duduk dan pilih tempat yang disukai.

Bisa memilih meja kursi seperti layaknya di kafe-kafe. Jika ingin nuansa yang lebih homy bisa pilih sofa. Tempat favorit saya sih, sofa. Dengan view depan, jendela yang terbuka lebar. Hm, sepoi-sepoi anginnya terasa. Jika suka di luar ruangan, disediakan pula kursi taman yang cantik.

Sudah dua kali, saya menikmati suasana Angkringan Omah Londo. Pertama kali kesana saya mencoba “sego bakar”, bakwan, tempe bacem dan bakso bakar. Untuk minumnya, es lemon tea pilihan untuk memberi kesegaran di tengah suasana siang itu. Pada kunjungan kedua, saya menikmati sego empal serundeng, bakwan jagung, sosis solo dan minumnya es gula asem.

pesanan-saya1
pesanan saya pertamakali kemari

Bagaimana rasanya?

Ngomongin rasa sebenarnya soal selera ya. Tiap lidah mungkin bisa beda. Tapi buat saya, rasa sego bakarnya lumayan enak, gurih, cuma isiannya yang kurang banyak. Untuk lauknya, yang paling saya suka itu bakso bakarnya. Rasa dagingnya kentara, gurih dan pedas. Ini paduan rasa favorit saya.

Sementara untuk rasa sego empal serundeng juga gurih. Berasa nostalgia karena bisa makan nasi serundeng lagi. Ini mengingatkan saya akan serundeng buatan Simbah yang rasanya nikmat. Hanya saja, kalau disuruh memilih, saya lebih suka sego bakarnya karena ada sayuran dan sedikit rasa pedas.

Namun, kali ini saya ketemu dengan bakwan jagung yang rasanya enak. Gurihnya pas, jadi saya puas. Untuk minumannya, rasa segar dari gula asem itu bikin mata melek.

Bagaimana Dengan Harganya?

Jangan harap, dapat harga seperti di angkringan pada umumnya, ya. Tentu saja beda!

Jika dibandingkan, harga makanan di Angkringan Omah Londo relatif lebih mahal. Tapi, menurut saya sih, harga yang pas untuk bisa membeli rasa dan suasana yang menyenangkan.

Sayangnya, saya sudah lupa harga masing-masing makanan yang saya pesan. Sudah coba, cari kwitansinya di dompet tapi nggak nemu. Mungkin sudah terbuang. Yang masih saya ingat itu, harga bakwan jagung doang, 4000 rb per buahnya. Hiks, maapken, ya! Lain kali saya update deh, informasi harganya!

menu-angkringan-omah-londo3
kalau datang kepagian, menu belum lengkap

Tertarik juga ingin menikmati suasana Angkringan Omah Londo?

Silahkan saja, tempatnya mudah dijangkau. Berada di samping Hotel Grand Saripetojo. Buat teman-teman dari luar kota juga mudah, karena nggak jauh dari Stasiun Purwosari, tinggal menyeberang saja.

Tepatnya ada di Jln. Agus Salim No. 2A, Purwosari, Solo. Angkringan Omah Londo buka sejak siang hari, dari jam 11.00 WIB hingga tengah malam. Saran saya sih, berkunjunglah lebih siang. Kalau pas jam buka, menunya kadang belum komplit. Sayang, kan, kalau pilihannya jadi terbatas!

Saat siang, suasananya belum terlalu ramai. Namanya angkringan, pasti hangatnya saat malam. Suasana malam di angkringan Omah Londo makin romantis dengan nyala lampu yang temaram.

Pengunjung yang datang kemari, bukan hanya orang Solo dan sekitarnya saja. Mereka yang datang dari luar kota juga banyak yang ingin menikmati menu angkringan  dan tempat yang kece buat foto-foto alias instagenic ini

ngobrol bareng teman foto: Ana Ike
ngobrol bareng teman
foto: Ana Ike

Mau datang beramai-ramai dengan kawan atau saudara, boleh banget. Angkringan yang mulai beroperasi di tahun 2015 ini, memiliki kapasitas cukup banyak. Bisa menampung hingga seratus orang.

Saya sendiri, biasanya datang ke Omah Londo bareng teman. Tujuannya sih, memang ada yang mau diobrolin. Yang belum saya lakukan adalah ngeblog di sana. Padahal, selain suasana yang mendukung, di sana juga free wifi. Pas banget, kan!

So, buat teman-teman yang butuh tempat yang nyaman buat ngobrol bareng teman kalian, Angkringan Omah Londo ini rekomended, deh! Apalagi buat seumuran saya, hehehe, bisa bernostalgia pastinya. Menikmati kudapan ala angkringan diiringi musik favorit, komplit nyamannya!

100 thoughts on “Angkringan Omah Londo, Nyaman Untuk Ngobrol Bareng Teman

    1. Iya Pak, harga mahalnya untuk beli suasana juga sih.
      Kalau saya kan nggak mungkin ngangkring malam-malam jadi pilihan ini paling enak.

  1. Suka melihat hiasan interiornya Mbak Ety. Khas kolonial tapi punya unsur Jawa. Mereka menggunakan piring kaleng ya. Kalau jaman Londo dulu piring seperti ini hanya untuk para pembantu. Tapi di jaman modern derajatnya sudah naik menjadi tempat saji di restoran keren 🙂

    1. Iya Mba Evi,piring seperti ini justru hits lagi.
      Apalagi di kalangan food photography.
      Bahkan banyak yang mencarinya di toko barang bekas meskipun dari produksi yang baru lho.

  2. Emang enak sih nongkrong di angkringan. Di tempat saya aja itu konsep angkringan sama menjamurnya. Karena makanannya murah, nongkrong ya asik ga sering2 kena gusur sama pengunjung lain.

    Sama sate angkringannya! Saya suka saya suka…

    1. Kalau gitu Mba Ipeh main ke Solo yuk.
      Nanti kita ngobrol di angkringan.
      Di Solo banyak pilihan, mau gaya kaki lima atau kafe..okeh

  3. Uti baru lewat saja blm sempat mampir. Hmm wedangan atau angkringan memsng sedang mewabah di Solo khususnya yg homy and cozy wlw slogan ono rupo ono rego tetsp terpakai..

  4. Hwagh,.. itu angkringanya instagramable bingit mbak. #eh hee
    Etapi liat gambarnya aja aku dah suka, apalagi klo dah kesitu tempatnya langsung hhee
    Ajak ke tempat itu klo kbetulan ke Solo yah mbak 😀

  5. Tempatnya apik mbak, ada nasi serundeng juga inget buatan Simbah. Eh mbak kita sama ternyata suka bikin serundeng ya mbak Ety. Itu Deket hotel Swiss bell ya mbak. Lagi ngecim pengen nginep sana.

    1. Iya Mba apik buat foto, nyaman buat ngobrol, qeqeqe.
      Ih, samaan gitu. Orang jaman dulu emang suka masak yg ribet-ribet dan lama kayak serundeng.
      Iya Mba, sampingnya persis. Pas kalau mau nginep di sana.

    1. Jogya Solo liburan seringnya macet Mba Ade. Naik kereta enaknya, cepet,1 jam saja.
      Turun stasiun Purwosri, tinggal nyebrang.

  6. Di mana-mana, bangunan Belanda itu kuat ya… masih berdiri kokoh sampai sekarang. Jadi serasa kembali ke zaman dulu, apalagi diselingi musik dari MLTR, wah berasa romantis deh…
    Kalo untuk makanannya,memang sesuai dengan harganya ya… ada harga, pasti ada rasa. 🙂

    1. Betul Mba, bangunan sekarang mah suka retak-retak, padahal baru seumur jagung.
      Entah dimana letak salahnya.
      Hihihi, betul mba,merasa dimanjakan banget supaya lama-lama di situ dan jajan terus.

  7. Aku beberapa kali pulang kondangan mampir ke sini sama teman – teman buat ngobrol juga mba. Tempat nya enak dan nyaman bikin betah ngobrol lama, makanan nya juga lumayan, cuma ya harga nya lumayan mahal. Hehe

  8. Ah Mba Etyy….aku jadi lafaaarr. Pagi2 buka ginian xD.
    Di Palopo ada juga Mba kafe yg salah satunya nasi bakar. Pas pertama dateng endes banget. Isiannya ayam sama kangkung n sambel.
    Tapi pas ketiga kalinya dateng, masa nasinya masih dingin tengahnya. Kayaknya mbakarnya kurang lama. Huhu, abis itu jadi trauma. Nggak mau pesen lagi deh 🙁

    1. Yah, sayang banget Nyak. Padahal kalau service bagus kan bakal rame. Apalagi di review sama blogger nge hits seprti Nyak rotun. Beeud, bakal pecah.
      Masak sendiri aja kalau gitu.
      Aku nyoba bikin nasi bakar sendiri, pake isian jamur ya, menurut anak dan suamiku sih enaak, hahaha.

  9. Solo!!! aku kangen Solo, The best city in Indonesia menurutku..kotanya bersih dan rapi, Bandingkan kota Medan yang sumpek, macet, dan jorok. Itu kampungku mbak 😀 yang pemdanya nggak perduli. Miris. Liat deretan makanannya, mencoba untuk sabar 😀 ha ha..kangen makan sego bakar, nasi serundeng, bakwan, pecel. Belum pernah kesini sih..dulu ke Solo diajakin teman buat makan nasi soto yang ktnya lumayan terkenal-lupa namanya, tapi emang rasanya enak banget….:)

    1. Huwaaa, kenal banyak makanan Solo rupanya Mba Dewi ya.
      Iya, tempat ini memang baru Mba, jadi waktu Mba ke Solo kali belum ada. Soto di sini juga banyak yang enak sih. Apa mungkin Soto Gading?
      Semoga ada kesempatan pulang ke Indonesia dan liburan ke Solo ya.

  10. Konsep angkringannya kece. Baca judulnya doang aja sudah tertarik, makin baca makin mupeng. Makanan angkringan selalu saya suka. Sayangnya, di Mojokerto nggak ada angkringan! Adanya kafe-kafe pinggir kali yang jajanannya nggak ada sate telur, sate usus, apalagi nasi kucing!

    1. Justru itu bisa jadi peluang usaha Mba Wulan.
      Asyik kan, punya kafe dengan konsep angkringan.
      Bisa ngeblog sekaligus bisnis kan?

  11. londo, belanda. Dulu saya nggak ngerti ini.
    Ih, makanannya, piringnya, enak banget ini suasananya mbak Ety. Akrab banget di hati.
    Kalau MLTR sih, sampai sekarang tetep jadi favorit saya menemani ngetik (biar gak ngantuk)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *