Belajar Membuat Sambal : Sambal Dadakan

penampakan dari teknik asal jepret
penampakan dari teknik asal jepret

Ceritanya nih, baru beli buku tentang sambal. Itu lho yang judulnya Resep Sambal Paling Laris karya Sri Rahayu dan Tatit Ujiani. Nah, akhir-akhir ini saya memang lagi semangat 45 untuk belajar masak. Dari membuat aneka camilan, masakan maupun sambal si penggugah selera makan. Makanya saya pun langsung mencoba salah satu resep sambal yang mudah.

Resep pertama yang saya coba adalah Sambal Dadakan. Resep ini yang saya pilih untuk dicoba pertamakali, selain karena bahannya yang sudah tersedia di kulkas, juga cara membuatnya yang mudah. Namanya belajar, wajar dong dari yang mudah dulu.

Bahan-bahannya berupa cabai merah, cabe rawit, terasi, bawang putih, garam, gula, jeruk purut dan asam jawa. Cara membuatnya mudah sekali, tinggal campur semua bahan-bahan tadi di cobek dan diuleg. Untuk penyajiannya tinggal tambahkan air jeruk purut dan lalapan. Oh ya menurut resep bahan-bahan tadi tak perlu diuleg terlalu halus. Nah, sambal dadakan buatan saya juga tidak halus, malah masih agak kasar. Jadi penampakan di foto berbeda dengan foto resep aslinya. Rupanya, kurang lama ngulegnya.

Paduan bumbu sambal tersebut menghasilkan rasa pedas yang pas, tidak menggigit. Aroma jeruk nipis yang timbul juga menambah sedap rasa sambal dadakan. Sambal ini menurut saya cocok untuk teman ikan bakar/goreng, tempe goreng, tahu goreng, ayam goreng/bakar.

Senang rasanya bisa menemukan resep sambal yang cocok. Suami saya itu penggemar sambal, cuma untuk memenuhi seleranya itu gampang-gampang susah. Suka sambal asal jangan terlalu pedas. Nah, perbandingan cabai dalam resep sambal dadakan ini pas dengan selera suami saya.

Mengenai nama dadakan, saya sendiri tidak tahu sejarahnya. Apa karena sambal ini harus dibuat mendadak ya sebelum makan, soalnya cabainya kan mentah dan sambal juga tidak digoreng. Jika dibuat tidak mendadak maka tidak fresh dan enak dong. Mungkin begitu ya? entahlah, yang jelas sambal dadakan ini enak, bisa jadi andalan jika tidak mau repot goreng cabai dan bahan lainnya.

Selain sambal dadakan, saya juga sudah mencoba sambal udang dan sambal terong. Dua-duanya cocok dengan selera saya dan suami. Paduan rasa pedas, asin dan manisnya pas. Sayangnya saya belum sempat memfoto kedua sambal tersebut, ceritanya karena waktu itu sudah lapar jadi deh belum di foto sudah ludes sambalnya.

 

 

12 Replies to “Belajar Membuat Sambal : Sambal Dadakan”

  1. Kalau saya suka sambal yang menggiti, Mba. 🙂
    Semakin mudah memasak nih ya, sudah ada buku resep.

    1. hehehe sama dong, tapi saya sekarang harus menahan diri karena suami nggak suka tuh kalau terlalu pedas. Iya mba, ada panduan kalau ingin mencoba berbagai sambal.

  2. hana sugiharti says: Reply

    kemern sambel sekarang sambel makin banyak aja nih saya makannya haha

    1. hehehe, bener Mba, saya tambah gemuk nih

  3. Saya penggemasr sambel sejati. 😀 Makan gak pake sambel itu rasanya hampa. Kayak hidup gak punya tujuan. *halah*

    Tapi saya agak susah juga kalo ngadepin sambel tertentu yang rasa pedesnya kelewatan. Kayak sambel rawit setan. Ngerucuk abisannya….. Aih, menderita. T____T

    Ayo, Mbak Ety~! Eksekusi sambel yang lain biar saya bisa cuci mata. 😀

    1. hahaha, Mba Octa ternyata penggemar sambal juga toh. Iya mba, satu-satu yah, jangan tiap hari lah nanti perut saya krucuk-krucuk, qiqiqii

  4. Emang seger kok Mak..kalau sambal dadak gini..apalagi pakai kucuran jeruk limau..ahh..jadi kemecer sdr ngebayanginya..hihi

    1. Ayo Mba Didi, keluarin resep sambalnya, biar kapan-kapan saya juga bisa nyobain nih.

  5. Waahh, udah lama nggak ngulek sambel, lihat postingan ini jadi pengen bikin sambel deh. Hehehehhe

    1. wah, pasti karena ngulek tulisan terus jadi nggak sempat ngulek sambel lagi..

  6. Kalau nggak di kasih gula jawa apa rasanya beda?

    1. Menurut lidahku beda Mba Nurul..hehehe lebih suka sambel pakai gula jawa

Leave a Reply