Membuat Bakpia Pathuk

Bakpia3Lagi-lagi karena melihat resep bakpia pathuknya Mba Diah Didi, saya jadi kepingin membuatnya sendiri. Agak-agak kawatir sih, bakal sukses atau gagal. Hehehe, maklum nih baker amatir. Ngakunya sih suka banget nyobain bikin kue inilah, itulah, tapi seringkali berakhir dengan kegagalan. Walaupun gagalnya tidak parah banget, meski kadang hasilnya tidak mirip tapi dari sisi rasa bolehlah disebut enak. Berhubung sudah kepingin banget jadilah saya mencoba resepnya Mba Diah Didi.

Untuk kulit bakpia saya pakai resep kulit bakpia pathuk, sedangkan isinya saya tidak pakai kacang hijau tapi memakai coklat, soalnya ini yang ada di kulkas. Memanfaatkan stok yang ada saja. Nah, buat teman-teman yang ingin membuat bakpia pathuk bisa dilihat resepnya di sini. Kalau isian mau pakai coklat seperti bakpia yang saya buat maka resep bisa dicek di sini.

Sebelum memulai membuat suatu makanan, biasanya saya akan membaca resep itu berulang-ulang, sampai paham benar langkah-langkahnya. Supaya nggak salah langkah gitu deh. Begitupun saat membuat bakpia pathuk ini, saya juga mengingat catatan penting agar bakpianya lembut seperti bakpia pathuk yang asli. Kulit bakpia ternyata harus direndam dalam minyak sayur selama 15 menit dan tidak boleh lebih dari itu, soalnya nanti kulitnya jadi krispi.

Tahap awal itu mencampur semua bahan isinya, sesuai petunjuk resep. Disini saya belum menemukan kesulitan, ya tinggal mencampur bahan doang, jadi ya mudah dan lancar jaya. Begini penampakkan adonan coklat untuk isi bakpia pathuk saya.

isian coklat
isian coklat

Langkah selanjutnya adalah membuat bahan kulit. Bahan kulit ini ada dua macam, yaitu bahan kulit 1 dan kulit 2. Menurut petunjuk resep, bahan kulit 2 dicampur jadi satu, dan sisihkan. Masih belum ada hambatan karena cuma mencampur bahan saja. Ini penampakan adonan kulit 2 bakpia pathuk.

adonan kulit 2
adonan kulit 2

Setelah adonan kulit 2 selesai maka membuat adonan kulit 1 adalah langkah selanjutnya. Ini juga mudah hanya mencampur bahan dan mengaduknya hingga kalis. Sudah senyum-senyum saya, dalam hati sempat bilang, wah bakalan jadi nih bakpia pathuk. Hehehe, gr ah, ini dia penampakan adonan kulit 1 nya.

adonan kulit 1
adonan kulit 1

Masuk tahap berikutnya, saya mulai deg-degan nih, bisa konsisten ndak ya. Soalnya menurut petunjuk resep adonan 1 harus ditimbang masing-masing 5 gram. Ambil sedikit adonan 2, taruh di atas adonan 1, lipat seperti amplop dan gilas sebanyak tiga kali sampai adonan habis. Hahaha, ini nih butuh ketelatenan, saya suka angin-anginan nih kalau harus membentuk satu persatu. Awal-awal sih tertib sesuai resep eh, lama-lama mulai deh besarnya beda.

Akhirnya selesai juga menggilas adonan, giliran merendamnya dalam minyak sayur. Ehm, padahal sudah di ingat-ingat kalau waktu merendam hanya 15 menit, nggak boleh lebih, eh kok ya nawar. Berhubung disambi mengerjakan hal lain jadi deh lewat dari 15 menit. Tak apalah, percobaan pertama.

Nah, tahap selanjutnya adalah memasukan isian coklat tadi ke setiap adonan yang direndam minyak tadi. Ini juga dilakukan sampai habis ya, hihihi. Berikut ini gambar bakpia yang siap dipanggang.

siap panggang nih
siap panggang nih

Setelah dipanggang selama 15 menit dan dibalik kemudian  panggang sebentar sampai semua bagian matang maka bakpia pathuk siap dikeluarkan dari oven. Tararam, bakpia pathuk buatan sendiri telah matang.

jadinya bakpia kulit krispi
jadinya bakpia kulit krispi

Nyobain yuk! eits, tunggu dong masih panas. Setelah agak dingin, masih anget gitu akhirnya bisa melakukan gigitan pertama, kres, yah kok krispi ya?. Hm, ternyata benar nih kata mba Diah Didi, kelamaan merendam sih. Tapi, rasanya enak, anak-anak dan suami semangat tuh makan bakpia pathuk buatan saya.

 

 

 

 

 

10 Replies to “Membuat Bakpia Pathuk”

  1. Seru bener nyimak cerita Mak Ety uji coba bakpianya..hihi..dan kreatif..di kombinasi ya..kulit lembut tapi isian coklat..sippp2..uji coba pertama udah lumayan Mak..cuma terlalu krispi kan..nggak pa2..ya penting anak2 dan suami suka ya..next coba lagi..di panggang di happy call saja ya Mak..cara praktis kalau mau lembut kulitnya..tapi tetep..waktu merendamnya jgn kebablasan ya..hihi.

    1. Iya Mak Didi, pakai happy call lebih gampang ya? harus dibalik juga tuh panas kalau pake oven tangkring hihihi. ndak terlalu krispi sih, enak kok rasanya..anak-anak minta dibuatin lagi dengan isian kacang hijau nih. besok-besok pasti coba lagi.

  2. Seru, seru! ^_^ aku suka banget sama bakpia, tapi selama ini cuma nunggu oleh2 yg dari jogja. Sekarang bisa coba bikin sendiri ya, aku sebenernya takut gagal, tapi liat punya Mbak kayaknya optimis nih, lagipula kalo gak di coba kapan bisanya ya 😀

    1. hehehe, bener Mbak helda ayo cobain bikin bakpia. lebih susah bikin roti, nguleni harus sampai elastis, kalo bakpia cuma dicampur sampai rata doang.

  3. aku mending beli mbak hehehe

    1. hehehe, praktis beli memang Mbak Wuri, tinggal makan, pasti enak…

  4. bisa dicoba nih resepnya

    1. Silahkan dicoba resepnya Bocah, semoga berhasil.

  5. Ika Koentjoro says: Reply

    Aku mending beli mbak, ngelupasin kacang ijonya yang ampun-ampun deh

    1. Hahaha, beli yang udah kupasan ada Mba ika. Tapi emang enak kalo beli, kagak rempong bo..

Leave a Reply