Atisatya Arifin, Indonesian Beauty Blogger : Dari Slebor Jadi Ngelenong

Atisatya Arifin

Jika melihat penampilannya di blog yang cantik dan manis, siapa sangka kalau dulunya, Atisatya Arifin adalah seorang yang cuek bebek dengan penampilan. Muka polos tanpa bedak apalagi eye shadow dan teman-temannya. Lalu bagaimana ceritanya perempuan yang akrab dipanggil Tya ini berubah dari slebor jadi ngelenong alias pinter dandan dan menjadi salah seorang Indonesian Beauty Blogger?. Simak penuturannya pada saya, beberapa waktu lalu.

Berkunjung ke blog Tya, saya banyak menemukan informasi seputar dunia kecantikan. Dari mulai review produk kosmetik maupun tutorial mengenakan make up. Ada banyak merek kosmetik telah direviewnya. Baik kosmetik buatan dalam negeri maupun luar negeri. Dari sana saya melihat, bahwa blog ini memang ditulis berdasarkan passion yang kuat. Mengapa saya sebut demikian? Karena terlihat totalitasnya dalam menekuni dunia kecantikan dan merangkumnya dalam bentuk tulisan yang lengkap dan enak di baca.

Salah satu tulisan favorit saya adalah “Tips Make Up Untuk Kulit Berminyak”. Informasinya pas benar dengan kondisi kulit wajah yang berminyak. Selama ini memang paling males ngapa-ngapain wajah karena berminyaknya itu. Jadi tipsnya penting banget buat saya.

image by : talkativetya.com
image by : talkativetya.com

Demi memuaskan rasa penasaran maka saya mengajak ngobrol Tya, yang juga seorang pengajar bahasa Inggris di sebuah lembaga ternama, lewat What’s Up Messenger. Berikut ini petikan obrolannya:

Sejak kapan Tya suka dengan dunia kecantikan?

Sebenarnya sih, dari dulu sudah suka dengan soal lenong-melenong ini, cuma memang nggak disalurkan. Apalagi aku dulu kuliah jurusan Biologi yang kerjaannya naik turun gunung, keluar masuk pulau. Jadi, make up itu nggak penting.

Terus kapan mulai menyadari make up itu penting?

Setelah lulus kuliah baru mulai sadar. Saat itu mengajar kelas corporate. Aku ngerasa kok tampilan aku kurang professional ya, cuma polosan dan gayanya slebor banget. Padahal yang aku ajar itu bapak-bapak pejabat di Mahkamah Konstitusi. Dari situ mulai deh getol belajar.

Apa yang membuat Tya jatuh cinta pada dunia kecantikan?

Hm, apa ya?. Yang pertama, make up dan perawatan itu membantu menonjolkan kecantikan seorang perempuan. Kedua, ada banyak teknik make up yang menarik untuk dipelajari. Yang ketiga, teknologi membuat dunia kecantikan selalu berkembang dan menuntut untuk dipelajari, nggak ada habisnya.

Darimana Tya mendapatkan keterampilan ber-make up?

Belajar sendiri dengan metoda trial and error. Materinya didapat dari blog blog beauty blogger dalam dan luar negeri. Bergabung dengan komunitas pecinta make up sampai dengan belajar dari video di Youtube untuk mempelajari teknik ber-make up yang baik.

atisatya

Ada nggak pengalaman yang tak menyenangkan saat proses belajar memakai make up?

Pernah banget, aku dicela karena gaya make up yang berantakan. Tapi, justru inilah yang memacu semangat untuk terus belajar. Caranya sederhana saja, tes ke muka sendiri lalu minta pendapat orang tentang hasil make up ku. Dari feedback yang aku dapat kemudian dicatat, apa yang kurang dan harus diperbaiki dan pelajari lagi. Satu hal yang penting adalah jangan malu untuk bertanya.

Siapa sih yang memiliki peran hingga Tya menjadi beauty blogger seperti sekarang ini?

Teman-temanku, alhamdulilah mereka sama-sama menyukai dunia kecantikan. Dari mereka aku banyak mendapatkan feedback dan saling berbagi informasi.

Yang terakhir nih mba, gimana cara bagi waktunya antara ngeblog, ngajar dan mengurus keluarga?

Alhamdulilah  punya kerjaan yang terbilang nyantai dari sisi jam kerja. Pagi sampai siang sibuk sebagai ibu rumahtangga. Jam 1-2 siang berangkat kantor untuk mengajar. Kala tak ada kelas, waktu biasanya dimanfaatkan untuk ngeblog. Pulang kerja jam 9 malam lanjut dengan kuliah. Selesai kuliah biasanya aku pakai buat edit-edit foto dan membuat draft untuk ngeblog. Padat ya? aku baru tidur sekitar jam 12-1 malam.

Melihat perjalanan ibu dari dua orang anak laki-laki ini, nampak betapa seriusnya perempuan slebor ini berubah menjadi tukang dandan. Terbayang berapa kali harus trial and error, agar mampu menerapkan teknik make up dengan benar. Rupanya passion telah memberinya energi untuk selalu belajar dan terus belajar.

Dari Atisatya Arifin seorang Indonesian Beauty Blogger, saya belajar, bahwa apapun passionnya ketika dijalani dengan penuh cinta dan keseriusan maka semua akan indah pada waktunya. Eits, maksudnya? Maksudnya, kita akan menjadi ahli di bidang yang kita tekuni dengan penuh cinta tadi. Seperti halnya Atisatya Arifin yang akhirnya terampil menggunakan make up meski awalnya bergaya slebor.

 http---signatures.mylivesignature.com-54492-344-51343A10920A1763355CE01CAE8FABCA

62 Replies to “Atisatya Arifin, Indonesian Beauty Blogger : Dari Slebor Jadi Ngelenong”

  1. padat bgd jadwalnya mbk tya ya mbk, tp ttp masih bs ngeblog. keren euy. tengkiu sharingnya ya mbk

    1. Iya tuh, masih bisa ambil kuliah malam juga…qiqiqi, super sibuk

  2. Intinya, fokus pada passion. Hmm noted!

    1. Betul, kuncinya fokus

  3. Wah. Baru tau kl Mbak Tya juga masih kuliah. Haduh kece beud deh…

    1. Iya tuh mba, kuliah malam.

  4. Beauty blogger emang kudu canteekk ya jeng 😉

    1. Hihihi, iya ya jeng Diane

  5. Heeeh..baru tidur jam 12? Aku kok belum bisa yaa..huhu T_T. Tolong tanyain tipsnya dong Mba, aku jam 10 aja udah ngantuk berat, wkwkwk..ngelonin anak mesti ikut bablas pules. Kok malah curhat ya XD

    1. nanti kujapri. sama mba Rotun. Kalau nekat, besoknya pasti loyo

  6. Time management mba Tya ini termasuk keren ya. Dan komitmen beliau dalam menjalani rutinitas yang gitu lagi gitu lagi setiap hari patut diacungi jempol.

    1. Iya Mba, nggak ada capeknya ya.

  7. mba tya bener2 wanita luar biasa yaa.. mantap mba 🙂

    1. Sepakat, mba tya memang mantap

  8. Padat nanget…tidur jam 12 malam..wow…kalo aku udah pusing bget tuh…

    1. Wah, samaan kita Mba Dwi, ra iso begadang, sekalinya begadang bakan 3L, lemah letih lesu

      1. Dulu saya juga begitu .. tidurnya malam. Sekarang, sudah gak kuat lagi. Sesekali sih masih … hebat deh kalo bisa tiap hari.

        1. Toss Mba Niar, saya sekarang menghindaribetul yang namanya begadang, nggak kuat saya.

  9. tidur jam segitu, saya mah udah kleyengan hehe…
    saya suka seneng liat beauty blogger, soalnya saya gak bisa bermake-up 🙂

    1. Hahaha,sama saja denganku Mba.

  10. waw, saya jam 8 aja udah ajak anak ke kamar ><

    1. Kalau saya jam 9 Mba Kania.

  11. Waaaah Mbak Ety, total banget nulisnya (setotal Mbak Tya dan blognya). Sampe diwawancarai begitu Mbak Tya-nya.
    Pantesan Mbak Ety sering menang lomba. Eh jadi OOT yah hehehe.

    Keren Mbak. Ini tulisan ke berapa ya ttg Mbak Tya yang saya baca hari ini dan tulisan Mbak Ety ini yang paling berbeda. Kalo lomba, sudah menang nih …

    1. Waduuuuh, Mba Niar bikin mlembung. Nanti kalau bajuku pada nggak muat tanggungjawab lho ya.
      Ngganti bajuku,selemari, qiqiqi.

  12. Aku setuju kalimat mba tentang passion. Dengan adanya passion, pekerjaan apapun menjadi ringan karena dikerjakan penuh cinta 🙂

    1. Yes banget Mba Ida, saya juga merasakannya.

  13. Kyknya hari ini banyak yg mengulas Mbak Tya hehe. Saya belum kenal dan belum berkunjung ke blognya, coba deh abis ini mampir kesana.
    Gak nyangka aja dulu si Mbak Tya slebor skrng jd beauty blogger 😀
    TFS ceritanya Mbak Ety 🙂

    1. Hihihi, beda sama saya pokoknya Mba aprilia.
      Saya dari dulu hingga kini slebor terus.

  14. begitu baca “penampilannya cantik”, saya langsung pengen kenalan, hihi

    1. Wkwkwk, jadi gitu ya kalau mau ngundang Om jarwadi kesini, cukup pake keyword cantik.

  15. Aku seneng kalo liat beauty blogger pada pinter make up. Pingin bisa juga hahaha.
    Asal ada usaha dan niat pasti bisa ya mbak.

    1. Betul Mba Lianny, contohnya Mba tya, dulunya juga gak bisa dandan.

  16. Cantik banget.. salut..salut..salut..

    1. Hihihi, beauty blogger gitu lho..

  17. Wahh jam tidurnya??!!! Hebat sekali mba Tya. Kalo dah seneng ma passionnya pasti happy aja ya dijalaninnya. Salute!!

    1. Nggak kuku jam tidurnya.
      Saya jam segitu dah di alam mimpi.
      Betul itu Mba sandrine

  18. Wiih atu bangeet. Ngga nyangka kalau dulu pernah cuek ama make up ya, Mbak.

    1. Hihihi, iya Dah, bedalah sekarang dah tsantiiik banget

  19. sekarang aku masih cuek mbak…gimana ya memotivasi diri sendiri biar rajin dandan?

    1. Waduh, kalau itu saya juga sama.Masih males, qiqiqi.
      Kepoin Mba tya coba, barangkali bisa termotifasi.

  20. Cantik banget ya mbak, dan semua ngomongin beliau. Jadi pengen stalking nih

    1. Stalking lah Mba, dijamin bakal nemu tips cantik tapi bukan maju mundur cantik ya, qeqeqe

  21. Waaah.. Oke banget niiih beauty blogger yang satu iniii 🙂

    1. Sepakat, keren ya.

  22. Betul, Mbak, menjalani passion dengan penuh cinta dan sungguh-sungguh. Ini kunci pentingnya.

    1. Sepakat ustadz..

  23. Kalau aku mah ngga pede. Dibilang org lipstikku terlalu nude aja, dah bingung. Hahaha.. Hebat mbak Tya ini 🙂

    1. Hahaha, iya, Mba Tya mentalnya kece.

  24. Ngeblog jika sesuai dengan passion itu sebenarnya malah untuk ngurangi stress pekerjaan. Salam kenal ya. Belum pernah kenalan dg Atisatya.

    1. Iya ya Mba Lusi, salam disampaikan.

  25. Selalu seneng lihat para beauty blogger, mulai dari cara review produk, pemakaian sampai taraaaa hasil make-up nya. Aku mah apa atuh dandan juga jarang, paling kondangan doang 😀

    1. Masih mending Mba Anggi mah, saya kondangan pun paling sepoles tipis bedak aja sama lipgloss.
      Nah, lho.

  26. Padat kegiatannya. Keren manajemen waktunya.
    Saya juga suka BW ke blog2 yang ngebahas tentang make up dan perawatan wajah. Karena blas ga bisa make up… Jadi perlu banyak tips 😀

    1. Hihihi, lha kok sama Mba Hairi.
      Saya juga nggak bisa dandan.

  27. Wah… jadipunya semangat baru buat ngeblog lagi ^^

    1. Asyik, hayuk ngeblog terus

  28. iyaaa mak ety, benerr.. saya juga belajar dari mba Tya banyak hal.. termasuk blogging karena passion..

  29. sampe saat ini masih belum bisa dandan saya 🙁

  30. Terima kasih ya semuanya, khususnya untuk mbak Ety yang sudah menuliskan tentang Tya yang slebor ini (masih slebor juga kok mbak sampai sekarang).

    Soal jam tidur itu sebetulnya nggak baik yaaaa. Hiks, aku juga maunya tidur normal jam 9-10 malam udah bobo cantik tapi apa daya kerjaan dan perintilan lainnya baru bisa dikerjain malam hari…. Hehehhe….

    1. Sama-sama Mba Tya. Kalau di blog gak keliatan Mba, slebornya.
      Iya mba, kata Bang Roma, begadang tak baik untuk kesehatan, hehehe.

  31. Iya ih, aku mah udah pusing banget kalau sudah diatas jam 11

    1. Wah, samaan ya.
      Gak bisa begadang.

Leave a Reply