Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!
Lifestyle

Pakaian Bebas Bau Keringat, Liburan Akhir Pekan Jadi Menyenangkan

Tiap keluarga pasti punya cara berbeda menghabiskan liburan akhir pekan. Ada yang memilih bepergian ke tempat wisata, ada pula yang menghabiskan waktu di rumah saja. Apapun yang dipilih, asal pakaian bebas bau, akhir pekan jadi menyenangkan.

Kalau kami sekeluarga sih paling sering hanya jalan-jalan yang dekat saja. Seperti pergi ke toko buku, jalan-jalan ke mall atau sekadar menikmati udara segar di sawah atau pantai. Sesekali ketika mudik menikmati hiburan di kota Surabaya seperti liburan ke Surabaya Carnival. 

Nah, kalau pas jalan-jalan di dalam maupun luar kota, kami naik transportasi umum. Tahu sendiri kan, dengan cuaca yang panas pastilah bakal keluar banyak keringat. Nah, bau keringat bikin liburan jadi terganggu, kan.

Apalagi kedua anakku sekarang mulai masuk masa puber.
Ada banyak perubahan yang terjadi. Salah satunya perubahan hormon.
Kelenjar keringat menjadi lebih aktif. Peluang munculnya bakteri di tempat yang berkeringat pun jadi besar. Bau keringat jadi nggak sedap. Bikin pusing!

Biasanya sumber bau keringat itu di ketiak, kulit kepala dan selangkangan. Munculnya bakteri yang membuat bau keringat jadi tak sedap adalah kurangnya menjaga kebersihan badan.
Itu bener banget, deh.

baju bebas bau
Baju bebas bau keringat meski main di sawah

Anak saya dulu tuh punya kebiasaan mandi bebek. Sebutan untuk mandi yang waktunya singkat banget. Kek nya baru masuk kamar mandi, eh udah selesai aja mandinya.

Saya sampai cerewet betul mengingatkan Si Sulung. Saat belum puber sih bau keringatnya masih samar. Tapi, setelah puber jadi berubah menyengat.

Apalagi Si Sulung kan mulai sering jalan-jalan di akhir pekan bareng kawan-kawannya. Kasihan kan, kalau di punya bau badan. Bakal nggak pede. Dia nggak nyaman, kawan-kawannya juga pasti bete.

Duh, langsung deh anaknya saya kasih pencerahan, qeqeqe. Bahwa dia harus lebih paham dengan perubahan dalam dirinya. Salah satunya ya, soal hormon yang berakibat pada banyak hal. Salah satunya bau keringat yang menyengat jika higienitas tubuh nggak terjaga.

Cara Mengatasi Bau Keringat Menyengat

Ada beberapa hal yang bisa dilakukan agar bau keringat tak menyengat meskipun banyak berkeringat atau dimasa pubertas.

1. Jaga kebersihan badan
Cara menjaga kebersihan badan ya, dengan mandi secara teratur dan bersih. Sehari dua kali wajib mandi. Trus, mandinya nggak boleh mandi ala bebek. Nyebur bentar doang trus udah. Badan dibersihkan pakai sabun mandi agar kotoran dan keringat yang menempel jadi hilang. Badan pun jadi bersih dan wangi.

2. Rutin ganti pakaian
Selain memakai pakaian berbahan yang menyerap keringat seperti katun. Rutin ganti pakaian harus dilakukan. Percuma juga soalnya, kalau mandinya bersih tapi nggak ganti pakaian. Padahal pakaian sudah penuh keringat. Jadi, gantilah pakaian tiap kali habis mandi atau ketika pakaian sudah kotor dan basah oleh keringat.

3. Cuci pakaian hingga bersih paripurna
Nah, agar bisa rutin ganti pakaian bersih maka nyucinya juga harus bersih paripurna. Maksudnya? Setelah dicuci pakaian nggak hanya bersih dari kotoran tapi juga wangi alias bebas bau. Bau keringat, bau matahari maupun bau apek.
Kalau pakaian setelah dicuci bebas dari bau, kan kita yang pakai jadi nyaman dan percaya diri.

Untuk mencuci pakaian yang terkena keringat yang menyengat memang butuh ekstra usaha. Selain direndam, harus disikat pula, dibilas sampai bersih dan diberi pewangi kain.

Masalahnya mencuci dengan paripurna itu kadang terhambat sesuatu.
Saya yakin, semua pernah mengalami hal yang sama. Mencuci baju sih udah bersih tapi ketika menjemur nggak kering sempurna karena mendung atau bahkan hujan. Akibatnya, pakaian yang tadinya bersih dan wangi jadi bau amis. Hadeh, bikin sebel, kan.

Sekali waktu, mungkin merendam cucian terlalu lama. Saya pernah mengalami hal ini karena air PAM tiba-tiba mati. Pakaian yang direndam seharusnya bisa segera dicuci dan dibilas. Tapi, harus menunggu hingga air mengalir. Akibatnya baju yang direndam jadi bau tak sedap. Kebayang kan, bau keringat bercampur bau tak sedap akibat direndam terlalu lama. Huft.
Ngacung, deh, buat yang pernah mengalami masalah seperti itu.

Sebel, kan kalau harus memakai pakaian yang bau. Pastilah jadi nggak percaya diri.

Untungnya, beberapa waktu lalu ada yang kasih tahu tentang deterjen anti bau yaitu Attack Anti Bau.deterjen attack anti bau

Attack Anti Bau ini tampil dalam kemasan baru. Selain itu Attack yang satu ini menggunakan teknologi Jepang yang lebih mutakhir. Kabar baiknya lagi deterjen Attack Anti Bau yang satu ini mampu menghilangkan beragam bau, seperti bau air rendaman kelamaan, bau apek, , bau kaos kaki, bau matahari, bau keringat dan lain-lain.

Attack Anti Bau mengatasi bau sejak dalam proses perendaman. So, bau apek, bau keringat pun bisa enyah. Ada juga formula MaxPower yang mampu mengatasi berbagai noda bandel lebih maksimal.

Oh ya, Attack Anti Bau memiliki 3 varian yang bisa dipilih sesuai kebutuhan, yaitu :
1. Attack Plus Softener
Varian ini mampu melembutkan dan merawat pakaian. Bekerja hingga ke serat kain. Pakaian pun jadi nyaman ketika dikenakan.
2. Attack Hygiene + Protection
Memiliki kemampuan melindungi pakaian dari kuman 30% lebih baik dibanding varian lainnya.
3. Attack Violet Perfume
Cocok buat yang menghendaki wangi pakaian sepanjang hari dengan wangi yang elegan.

Kalian tertarik dengan varian yang mana?

Oh ya, hal lain yang bikin senang karena Attack Anti Bau bisa digunakan di kedua macam mesin cuci. Baik mesin cuci dengan tutup di atas maupun tutup di depan. Saya sudah mencoba mencuci pakaian dengan Attack Hygiene + Protection.

Liburan Akhir Pekan Bebas Segala Bau Berkat Deterjen Attack Anti Bau

attack anti bau hygiene protection

Memakai deterjen Attack Anti Bau ini seperti pucuk dicinta ulam tiba. Saat saya butuh deterjen yang bisa basmi segala macam bau ternyata ketemu sama Attack Anti Bau.

Nah, sekarang saya mau cerita pengalaman saya.

Ketika tutup botol dibuka, langsung tercium aroma antiseptik. Harumnya nggak asing. Seperti pada umumnya sabun antikuman. Plus ada aroma segar.
Ketika isinya dituang ke tutup botol terlihat encer dan berwarna bening. Bukan putih pekat seperti susu.
Setelah dituang ke mesin cuci dan dicampur air busanya tidak terlalu banyak. Saya pakai mesin cuci pintu atas, ya. Jadi ketahuan seberapa banyak busanya.

Kondisi baju setelah dicuci juga masih ada aroma antiseptik dan segar. Kalau saya sih nggak pakai pewangi pakaian lagi. Harumnya Attack Hygiene + Protection ini sudah cukup buat saya.
Bau keringat, bau apek maupun bau matahari yang menempel di pakaian itu hilang. Senang deh, ketika bau keringat menyengat itu bisa enyah dari pakaian keluargaku.

Liburan akhir pekan seharusnya jadi saat yang menyenangkan, bukan? Itu pula yang saya upayakan. Termasuk berusaha menghilangkan segala bau pada pakaian yang bisa mengganggu kesenangan saat liburan.

Sekarang kalau liburan akhir pekan ke manapun nggak pusing lagi dengan bau di pakaian. Apalagi kalau akhir pekan anak saya suka jalan-jalan bareng kawan-kawannya. Pakaian yang bersih dan bebas bau keringat tentu bikin dia jadi percaya diri.

Kalau kalian sudah coba Attack Anti Bau atau belum? Ngobrol yuk, silahkan berbagi pengalaman di kolom komentar, ya.

34 Comments

  • Hanifa

    Keringat tuh nggak cuma ninggalin bau aja di pakaian, tapi juga noda jamur kalau misal enggak dibersihin dengan baik. Jadi penasaran hasilnya kalau dipake buat cuci baju2 saya bakal kayak gimana yah 😀

  • Hidayah Sulistyowati

    Aku udah lama setia menggunakan Attack untuk nyuci pakaian. Suka sama wanginya, trus kalo mesti ngucek juga nggak bikin tangan iritasi. Kalo untuk baju putih gitu biasanya aku kucek dan dicuci sendiri.

  • Wiwin | Pratiwanggini.net

    Saya juga pengguna setia Attack lho, kayaknya udah belasan tahun deh.. alhamdulillah selama ini cocok, ga ada masalah baik di hasil cucian maupun di kulit tangan dan kaki.

  • Nanik Nara

    Kalau saya pakai yang attack plus softener. Harumnya disukai anak-anak.
    Dulu jaman belum punya mesin cuci, saya juga kadang merendam pakaian sampai semalaman. Niatnya ngerendam sore, malam pas anak-anak udah tidur di cuci, tapi malah bablas tidur dan baru di cuci keesokan harinya. Perlu usaha ekstra deh buat ngilangin baunya

  • Dedew

    Wah, terima kasih tipsnya ya mbak, memang anak-anak itu butuh pakaian ekstra ya karena aktif banget, kegiatannya juga banyak…enak kalau ada deterjen seampuh attack..

  • Ririe Khayan

    Untuk mencuci baju anak-anak, apalagi yang menginjak usia remaja, memang butuh extra usaha karena aromanya yg luar biasa efek keringat yg menempel. Kalau pakai Attack ini bisa membantu banget ya mbak, bekerja sejak saat perendaman membersihkan apek, bau, keringat CS

  • Lucky Caesar Direstiyani

    Detergent favorit saya nih mbaaak, sampai pas ke busan sini nyetok banyaak dr rumah. Suka yg pink sekalian sama softener. Bersihhh plus wangiiinyaaa enaakkk ♥️♥️♥️ hehehe lama banget ndak mampir kesini saya mbak hehehe

  • Andiyani Achmad

    Akutuh kalo liburan ke pantai atau lokasi wisata yang sinar mataharinya cukup kuat, suka gak kuat sama sisa bau panas matahari dan apeknya baju. bikin jadi bad mood malah kadang hahaha

  • Khoirur Rohmah

    Aku di rumah juga pakai Attack tiap kali mau cuci baju aku mbk
    Udah sejak ngekos saat aliyah suka sama aroma attack dan bikin cucian kesat mbak,
    Suka pokoknya pakai detergen satu ini hehheee
    TFS yah mbak ^_^

  • Eri Udiyawati

    Udah capek nyuci, terus enggak kering, jadi bau deh. Suka dongkol jadinya, saya. Apalagi di daerah saya curah hujannya cukup tinggi. Ini dua hari saja juga sudah mulai hujan ringan.

    Pas musim hujan datang itu saya suka ngejerengin pakaian biar enggak terlalu bau. Udah kayak laundryan aja di rumah. 😀

    Sepertinya saya akan coba pakai Attack Hygiene + Protection, biar bau di pakaian pada kabur meski cucian enggak kering.

  • Suciarti Wahyuningtyas

    Aku kalau liburan selalu memilih mengenakan pakaian yang nyaman dan bahannya pun bisa menyerap keringat. Biasanya dirumah akupun selalu mencuci dengan menggunakan Attack anti bau. Berawal dari nyobain doang, sekarang malah pakai ini terus.

  • Helena

    Aku pakai Attack yang bubuk, Mba. Kalau yang cair belum pernah coba, eh udah ada varian terbarunya. Nunggu deterjen di rumah habis deh baru coba yang satu ini.

  • Ophi Ziadah

    Bisa bgt njh jadi piliham buat yg anaknha suoer aktif dan suka bergerak mle keringetan macam trio krucila..
    Jd sekali dayung 23 pulau terlampaui
    Bersihnya dapet wangi segar nya dapet

  • astin astanti

    Waduh kalau pakaian yang sudah direndam dan terlalu lama ya ikhlas saja deh pasti bau banget. Tapi aku pernah menggunakan detergen attack, lumayan loh gak begitu bau banget. Sekarang saya punya trik juga supaya pakaian lebih fresh bersih dan enggak bau selain menggunakan attack, aku juga masih mau ngucek sebentar gitu. Apalagi yang ada noda dan inget baju anak punya noda di sebelah mana gitu

  • Ida Raihan

    Keluaran sebelumnya aja Attack udah bagus ya, apalagi ini, kemasan baru dengan tekhnology mutakhir. Pasti aduhai hasilnya. Kayaknya kudu ganti ke detergen ini deh, terutama buat mencuci pakaian suami yang beraktivitas di luar. Thankz sharingnya Mak.

  • Jiah

    Baju kalau wangi tuh bikin pede dan jadi tambah hepi pakainya. Aku juga pengguna Attack tapi yang detergent. Yang anti bau ini kudu coba juga

  • Utie adnu

    Dirumah akupun pakai Attack mba,, sama anak laki2 malah hobi main bola Tau sendiri gimana aplg pas musim hujan tetep latihan bola,, semenjak pakai Attack jdi ringan nyucinya

  • Rahmah

    Bahagia tuh kalau nemu solusi pakaian bisa jauh dari yang namanya bau apek plus keringat karena aktivitas
    Attack hadir jadi solusi emak masa kini ya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.